Followers

Monday, May 10, 2010

Pelangi di Malam Hari

“Fy, pulang sekolah mau aku jemput gak?”Tanya Rio lewat telefon saat Ify sedang istirahat. Rio adalah pacar Ify. Mereka baru pacaran selama 3 bulan, tapi mereka PDKT sekitar setengah tahun Rio emang satu angkatan sama Ify, tapi mereka beda sekolah. Ify sendiri kenal sama Rio waktu sekolahnya sparing basket sama sekolah Rio, jadi mereka kenalan gitu. Ngerti kan? Masa harus aku terangin? Hehehe.
“Ngga usah Yo, masa kamu harus ke sekolah aku dulu terus pulang?”tolak Ify halus. Emang sekolah dia sama Rio cuma berbeda belokan. Kalau Ify dari jalan besar belok kiri, kalau Rio belok kanan.
“Nanti aku emang mau ada perlu dulu ama Iyel, mau ngomongin basket. Jadi sekalian aja jemput aku.”jawab Rio ngejelasin.
“Yah aku kira kamu beneran mau jemput aku.”ucap Ify pura-pura marah, “yaudah nanti kesini aja.”
“Oke. Udah yah. Dadah.”ucap Rio yang langsung memutuskan sambungan telfon.
Ify dikantin sama Agni, Sivia, dan Iyel. Sivia sama Iyel pacaran. Jadi dari pada dia jadi obat nyamuk mending sama Agni.
“Yel, emang sekolah kita sama sekolah Rio mau tanding basket lagi?”Tanya Ify pada Iyel sesuai dengan yang ia tahu dari pacarnya.
“Ngga kok.”jawab Iyel, lalu melanjutkan,”cuma nanti bulan depan ada petandingan persahabatan semua sekolah di kota ini jadi sekolah kita kerja sama gitu buat latihan.”
“Oh gitu.”ucap Ify lalu melanjutkan makannya yang tertunda karena tadi ada telfon dari Rio.

Pulang sekolah pun tiba. Kelas Ify dan Via paling lama bubarnya. Mereka gak sekelas sama Agni dan Iyel. Tapi Iyel sama Agni sekelas. Ify dan Via langsung ke kantin, tempat mereka janjian sama Agni. Disitu udah ada Iyel, Agni dan Rio yang ngomongin basket.
“Halo.”sapa Ify. Rio langsung ngegeser tempat duduknya biar Ify duduk sebelah dia. Lalu Ify pun duduk.
“Lama amat bubarnya?”Tanya Rio, padahal mereka baru ngumpul 5 menit yang lalu.
“Kenapa? Kangen yah?”goda Ify Rio cuma ngacak-ngacak rambut Ify, mereka udah gak ketemu sekitar seminggu.
“Emang terkahir pelajaran siapa Vi?”Tanya Agni pada Via.
“Biasalah Bu Ira.”jawab Via.
Mereka pun ngobrol lama. Terutama Iyel Rio dan Agni yang ngomongin basket. Iyel kapten basket putra, sedang Agni kapten putrinya. Rio juga kapten di sekolahnya, SMA Citra Madiri. Selesai ngobrolin basket , mereka ngobrol yang lain ampe gak kerasa waktu udah jam 3. mereka pun pulang. Sesuai janjinya, Ify dianterin sama Rio.
“Yo mampir dulu yu.”ajak Ify setelah turun dari motor Rio.
“Gimana yah?”ucap Rio pura-pura mikir, “Boleh deh.”Rio pun turun dan mengikuti Ify dari belakang. Mereka pun salaman sama Mamah Ify. Mamah Ify emang udah kenal sama Rio. Mereka ke teras belakang. Mereka mainin laptop Ify sambil ngobrol, nyanyi, melepas rindu lah, sampe gak kerasa udah jam 6. Rio pun pamit pulang.

Keesokan harinya hari Sabtu. Sekolah Ify setiap sabtu emang libur. Dia baru bangun jam setengah sembilan itupun karena ada SMS di HP nya, diraihnya HP yang ditaro di meja sebelah tempat tidur. Ternyata SMS.

From : Alvin Jonathan Sidunata
+62856XXXXXX
Fy, sekarang jalan yu!

Alvin adalah cinta pertama Ify. Bukan cinta sih tepatnya cinta monyet. Mereka saling suka tapi gak pernah jadian. Ify kaget baca SMS itu karena udah semenjak mereka masuk SMA gak pernah kontakan. Dulu mereka satu SMP. Sekarang mereka kelas 2 SMA, jelas?
“Ngapain si Alvin ngajak gue jalan?”batin Ify, bingung, pastinya.

To : Alvin Jonathan Sidunata
+62856XXXXXX
Ngapain Vin?

Send, tak lama ada balasan. Ify yang masih merem melek berusaha melek buat baca SMS.

From : Alvin Jonathan Sidunata
+62856XXXXXX
Main aja Fy gw udah lama gak ketemu lu.

To : Alvin Jonathan Sidunata
+62856XXXXXX
Jam? Ke?

From: Alvin Jonathan Sidunata
+62856XXXXXX
Jam 11 gue jemput yah ke mana aja deh.

“Yaudah deh gak apa-apa. Gue juga kangen sama dia”batin Ify.

From : Alvin Jonathan Sidunata
+62856XXXXXX

Oke!

Ify pun langsung mandi buat siap-siap. Karena sekarang gak sadar udah jam sepuluh kurang. Dia mandi, keramas. Lalu milih baju yang oke. Maklum ketemu first love gitu jadi harus oke dong. Lagian kan udah lama gak ketemu. Akhirnya Ify pake jeans pendek dengan kaos polos + kemeja yang panjangnya lebih dari celana pendeknya. Pokoknya oke deh ^^v . setelah beres dia makan dulu sekalian izin sama mamahnya. Mamah nya sih ngijinin. Seberes makan terdengar klakson motor di depan rumah Ify.
“Pasti Alvin.”batin Ify, dia langsng keluar , “hey Vin, masuk dulu yuk.”ajak Ify Alvin pun turun dari motornya dan masuk ke rumah Ify. Dia kenalan dulu sama Mamah Ify, dan mereka langsung pamit. Ify segera naik motor Alvin dan Alvin segera melajukan motornya ke sebuah café.
“Lo tambah cantik Fy.”puji Alvin saat mereka sudah mendapatkan pesanan mereka. Gak munafik, Ify seneng banget di puji sama Alvin.
“Emang dari dulu gue cantik kali Vin.”jawab Ify narsis, dia narsis takut ketauan salting.
“PD banget lo.” Mereka pun tertawa lalu melanjutkan makan pesanan mereka.
“Gimana SMA lo Vin?”Tanya Ify ketika baru beres makan lalu menyerudup minumannya.
“Seru kok. Tapi gak ada lo sama Iyel jadi berasa ada yang kurang. Sama Agni juga.”jawab Alvin. Dulu memang dia Alvin, Agni dan Iyel satu SMP bahkan selalu satu kelas. Alvin tidak satu SMA sama mereka karena keinginan ibunya masukin dia ke SMA Global.
“Tapi banyak yang seru kan disana?”
Alvin meneguk minumannya,”Iyalah.”jawabnya, “Lo gimana sama cowok lo? Siapa tuh?”
“Rio.”jawab Ify cepat.”Gue sama dia baik aja kok. Lo udah punya cewek?”Tanyanya.
“Belum nih Fy.”jawab Alvin.
“Cari dong Vin, yang mau sama lo banyak kan?”ucap Ify menyemangati.
“Sayangnya yang gue mau gak mau sama gue.”kata Alvin sambil tersenyum kecut.
“Yah sayang banget Vin.”jawab Ify terlihat lemes, “jodoh gak kemana kok Vin, tenang aja. Oke?” Alvin pun tersenyum.
Mereka pun berbincang-bincang sampai sekitar jam 2. setelah itu Alvin mengantar Ify pulang ke rumahnya.

***

2 minggu berlalu dari kejadian Alvin sama Ify jaan. Semenjak itu pula Ify belum ketemu Rio lagi karena Rio sibuk sama OSIS dan basketnya. Maklum, Rio kan wakil ketos sekaligus kapten basket. Selama itu pula Ify sama Alvin jadi sering jalan bareng. Yah sekitar 2 hari sekali lah mereka jalan. Ify ngerasa mulai dapet perhatian dari Alvin. Dan jujur jadi dulu Ify PDKT sama Rio karena Alvin baru jadian sama cewek lain. Jadi Rio, bisa dibilang, pelariannya Ify. Gak lama dari Rio sama Ify jadian, Alvin putus sama ceweknya. Lamanya masa PDKT Rio sama Ify bisa buat Ify lupa sama perasaannya terhadap Alvin dan mulai sayang sama Rio.
Ify mulai ngerasa perasaan yang dulu udah berhasil dia hilangkan muncul kembali. Gak munafik, Ify seneng sama kehadiran Alvin yang selalu ada buat dia belakangan ini. Bukannya Rio ngga, tapi karena Rio sibuk Ify ngerasa tersisihkan, tapi dia berusaha ngertiin Rio, kan setiap jam Rio selalu SMS in Ify buat nanya ‘lagi apa?’ ‘udah makan belum?’ ‘udah belajar?’ . dengan begitu Ify gak kekurangan perhatian dari Rio. Tapi tetap saja, Ify ngerasa kurang.
Ify gak tau kenapa dia pengen banget deket lagi sama Alvin. Dengan status Alvin yang ‘jomblo’ bikin Ify pengen jadian sama Alvin. Tapi apa dikata? Ify punya Rio. Apa lagi waktu itu Alvin sempet ngaku kalau dia sayang sama Ify (maaf yah ga aku ceritain detail, kan cerpen :p *alibi). Ify ngerasa seneng banget.
Hari ini Alvin ngajak Ify jalan bentar ke taman komplek. Ify sama Alvin beda komplek. Tapi kalau sama Rio sekomplek namun berjauhan.
“Ngapain ngajak gue kesini Vin?”Tanya Ify saat mereka ada di taman. Mereka duduk di bangku bawah pohon.
Alvin menghela nafas, “Gue mau jujur,”ucap Alvin menggantung.”sebelumnya lo pasti udah tau dengan sikap gue ke lo kalau gue masih sayang sama lo, tapi gua juga sadar lo udah punya Rio. Rio lebih baik dari gue. Tapi gue kira selama 2 minggu belakangan lo kayak ngasih harapan ke gue.”
AW! Alvin salah mengartikan. Tapi Ify mengakuinya. “Iya gue tau.”jawab Ify lirih.
“Sorry gue udah lancang masuk ke kehidupan lo yang sekarang. Lo udah seneng dengan adanya Rio.”jawab Alvin dengan lancar. Gak tau kenapa Alvin bisa lancar banget ngomongnya.
“Ngga kok Vin.”ujar Ify sambil tersenyum, “gue seneng lo masuk ke kehidupan gue. Gue juga ngerasa gue ada rasa lagi sama lo (aduh Ify nakal nih ;p). Tapi gue sadar gue punya Rio. Tapi yah kan gue bilang, jodoh gak akan kemana kan?”lanjutnya lirih sambil menunduk.
Ternyata dari tadi ada yang memperhatikan mereka. RIO! Rio dari awal udah ngebuntutin mereka dan ngedenger semuanya. Awalnya Rio tahan tapi sekarang dia langsung nyamperin mereka berdua.
“SEKARANG LO MILIH SIAPA FY?”Tanya Rio dari belakang yang bikin Ify sama Alvin kaget.
“Ri…oooo. Kamu dari kapan……”ucap Ify terbata. Dia takut Rio ngedenger semuanya. Alvin ngerasa bersalah.
“Gue dari tadi disini. Gue denger semuanya!”Rio ngomong dengan gak santai. Sekarang Rio udah diri di depan Ify.
“Denger pejelasan gue dulu Yo. Ify gak salah.”ucap Alvin yang ngerasa semua gara-gara dia.
“Kalian berdua salah.”bentak Rio sambil nunjuk-nunjuk,”dan lo Fy, gue kecewa sama lo. Kita putus!”
Rio langsung kabur. Ify lumpuh dari dirinya.
“Maafin gue Fy.”ucap Alvin. Ify masih nangis. Dia duduk di tanah sambil menangis. Alvin gak tega. Dia nganterin Ify pulang dan ngebiarin Ify nenangin dirinya dulu.
Keesokan harinya Ify gak mau masuk sekolah karena masih nangis aja di kamar. Akhirnya Mamahnya ngasih surat keterangan ke sekolah. Sepulang sekolah Sivia sama Agni ke rumah Ify buat ngedenger cerita dari Ify langsung. Sebelumnya Alvin udah SMS Iyel mengenai masalah ini. Jadi Iyel ke rumah Rio.
“Fy.”ucap Via di depan pintu kamar Ify. Agni ngetok kamar Ify.
“Masuk.”jawab Ify dengan suara tersendat. Via dan Agni buka pintu kamar Ify, mereka kaget ngeliat kondisi Ify yang ancur banget. Merak langsung duduk di tepian kasur Ify.
“Lo kenapa Fy?”Tanya Agni dengan lembut. Ify masih nangis, matanya bengkak.
“Lo cerita yah ke kita?”pinta Via sambil ngelus rambut Ify.
“Gue bego. Gue tolol. Gue ngecewain Rio.”tangis Ify meledak.
“Coba lo ceritain semuanya.”pinta Via lagi dengan lembut.
Ify menceritakan semuanya dari awal Alvin ngajak ketemuan 2 minggu lalu sampai kejadian kemarin dia masih nangis, bahkan makin keras.
“Gue bego Vi, gua bukan cewek yang baik buat Rio. Gue udah ngecewain Rio. Gue malah deketin Alvin. Gue bego.”Ify masih menangis. Dia membenamkan wajahnya di boneka beruang pemberian Rio.
“Lo jelasin semuanya sama Rio yah?”usul Agni dengan lembut.
“Gue salah Ag, gua sayang sama Alvin lagi. Itu salah banget!”pengakuan Ify pun keluar. Via dan Agni jadinya bingung.
“Lo tenangin diri lo dulu. Lo minta maaf sama Rio yah?”
“Gue salah kan?”Tanya Ify dengan tatapan seolah-olah ‘jawab jujur dong, gua salah kan?’
Agni menghela nafas, “gue boleh ngomong jujur?”tanyanya, Via mentap tajam ke arah Agni menandakan ‘jangan dong Ag!’
“Jujur Ag, lo jujur gue bakal lebih enak.”pinta Ify yang sudah menegakkan wajahnya.
“Menurut gue lo salah Fy, lo udah ada yang punya tapi kenapa lo ngeladenin Alvin? Dulu waktu SMP lo tau kan Alvin cuma bilang suka lah sayang lah sama lo tapi apa buktinya? Nihil! Ada Rio yang sayang banget sama lo. Rio yang pujaan di sekolahnya.”ujar Agni jujur, Ify tertegun, dia gak nangis,”Lo tau kan lo ngedapetin Rio dengan susah? Kalian sama-sama suah di dapetin! Dan lo tau kan lo cinta pertama Rio setelah Rio dapet trauma atas kematian mantannya, semenjak kematian mantannya cuma lo yang bisa buka hati dia lagi. Kenapa lo kecewain dia Fy?”lanjutnya panjang lebar.
Ify tersenyum ke arah Agni yang membuat Via dan Agni heran. “Thanks yah Ag lo udah ngomong jujur dan nyadarin gue.”ucapnya ”mungkin gue emang cewek paling bego di dunia. Gue nyia-nyiain cowok kayak Rio. Gue emang bukan cewek yang pantes buat Rio.”
“Sorry yah Fy.”ucap Agni merasa bersalah, takut Ify kesinggung.
“Sekarang gue baru sadar kalau gue sayangnya sama Rio doang! Gue cuma terobsesi sama Avin.”ucap Ify menunduk dia pengen nangis lagi tapi ditahan.
“Sekarang lo minta maaf yah sama Rio?”usul Via.
“Nanti yah. Gue belum siap.”jawab Ify. Via ngangguk.
“Kita pulang dulu yah. Tenangin diri lo.”pamit Agni. Ify ngangguk. Mereka pun keluar dari kamar Ify dan pulang.

***

Iyel yang udah sampai di rumah Rio ngeliat Rio baru pulang sekolah. Tapi mukanya kusut abis-abisan.
“Yo.”panggil Iyel dari pintu ruang tamu. Kelihatan dari situ Rio lagi duduk di ruang tamu.
Rio nengok,”Masuk Yel.”
Iyel masuk dan duduk di hadapan Rio, “gue udah denger semuanya. Dan tadi Ify gak masuk.”jelasnya to-the-point.
Rio melengos seolah gak mau peduli dengan semua yang terjadi pada Ify.
“Yo, lo marah banget sama Ify?”Tanya Iyel dengan muka innocent.
“Gue nanya deh. Kalau lo ada di posisi gue gimana?”Tanya Rio dengan nada suara ebih tinggi, “apa lo bakalan maafin dia? Dia sama aja selingkuh Yel!.”
“Tapi lo bisa denger penjelasan Ify dulu kan Yo?”usul Iyel dia masih lembut. Dia tau posisi Rio.
“Gak ada yang perlu di jelasin lagi Yel. Gue udah denger semuanya. Gue kecewa banget sama dia. Gue kira dia baik baik, dia yang bikin gue bangkit lagi, taunya? Dia bikin gue kecewa.”jawab Rio sambil memandang secara horizontal. “dia selingkuh.”tambahnya.
“Tapi mungkin Alvin bisa ngejelasin?”
Gak lama Alvin datang ke rumah Rio, sebenernya dia udah dari tadi di depan, tapi gak enak ngeganggu Iyel sama rio. Dia tau rumah Rio dari Agni.
“Yo, sorry.”ucap Alvin di pintu.
“Gak ada yang perlu diminta maafin.”jawab Rio tanpa noleh sedikit pun ke arah Alvin,”gue udah kecewa sama kalian.”
“Tapi yang salah bukan Ify, tapi gue.”lanjut Alvin. Rasa bersalah masih menyelimutinya
“Gue udah bilang kan sama lo dari kemaren? Kalian berdua salah!”bentak Rio.
“Yaudah. Dari pada mancing emosi disini gue pamit. Gue cuma sekali lagi bilang, sorry banget Yo.” Alvin meninggalkan rumah Rio. Iyel bagai menonton cuplikan adegan sineron secara live.
“Gue fikir lo harus nenangin diri lo dulu. Lo fikirin semuanya. Oke? Gue pamit.”ucap Iyel sambil bangkit dan menepuk pundak Rio tanda memberi semangat.
“Thanks Yel.”Rio tersenyum dan Iyel pun tersenyum dan langsung pulang.

***

2 hari kemudian Ify sudah mulai baikan dan masuk sekolah. Wajahnya lebih ceria dari 2 hari yang lalu walau masih jauh beda dari ceria biasanya. Saat istirahat dia minta sama Iyel, Agni, dan Via buat nganterin dia ke rumah Rio. Mereka pun mau.
Sepulang sekolah mereka ke kantin dulu . Ify mau nenangin diri lagi biar nanti rileks. Setelah setengah jam, baru mereka berangkat. Mereka berangkat naik mobil Iyel. Mereka akhirnya sampai di depan rumah Rio. Terlihat motor Rio tanda bahwa Rio sudah pulang sekolah.
“Permisi.”ucap Agni sopan di depan gerbang rumah Rio. Tak lama pembantu Rio membukakan pintu dan menyuruh mereka duduk di ruang tamu.
“Bentar yah saya panggilin dulu den Rio nya.”ucap si Mbo sopan, mereka mengangguk dan tersenyum. Tangan Ify berkeringat. Tak lama Rio pun datang. Sebenernya dia pengen balik lagi ke kamar saat tau ada Ify disitu. Tapi dia urungkan niat itu. Dia duduk di salah satu kursi yang masih kosong Ify makin gemeteran, dia nunduk.
“Mau ngomong apa? Langsung to-the-point. Gua masih banyak urusan.”ucap Rio dengan pandangan acuh tak acuh.
“Gue mau minta maaf Yo.”ucap Ify lancar. Perileksannya tadi di kantin berhasil.
“Gak perlu Fy. Lo mau minta maaf gimana juga gue masih tetep kecewa sama lo.”jawab Rio dingin. Ify menahan air matanya. Via sama Agni ngelus pundak Ify.
“Yo…..”ucap Iyel maksudnya ‘please dong Yo.’
“Tapi lo bisa maafin gue kan Yo?”Tanya Ify masih nunduk.
“Mungkin. Tapi lo jangan banyak berharap.”jawab Rio lagi. Rio sebenernya gak tega ngomong ini semua, tapi rasa kecewanya ngalahin semuanya.
“Kasih Ify kesempatan dong Yo.”pinta Agni, “toh dia udah nyeselin semuanya.”
“Penyesalan gak akan ada gunanya Ag.”ucap Rio cuek. Tessss…… air mata Ify menetes. Semakin deras.
“Gue ngerti Yo.”ucap Ify akhirnya menegadah wajahnya. “Sekali lagi maaf. Gue nyesel udah ngelakuin semunya. Gue harap suatu saat nanti lo mau maafin gue.”Ify langsung keluar dari rumah Rio dan langsung pulang. Setelah Ify cabut, Rio langsung masuk kamarnya. Iyel, Via, dan Agni bengong dan langsung pulang. Tadinya mau nyusulin Ify, tapi mereka tau, Ify butuh waktu.

***

Gak kerasa udah 5 bulan dari kejadian itu. Ify udah berusaha minta maaf lewat telfon SMS e-mail bahkan nyoba ke rumahnya tapi tetep gak di tanggepin sama Rio. Via, Iyel, Agni cuma ngasih saran yang sama “Lo jangan gini Fy, lo gak boleh minta maaf sama dia teterusan. Lo bisa dibilang cewek gak punya harga diri! Cukup sampai sini Fy!”nasihat mereka. Tapi Ify masih kepikiran terus. Rasanya semua itu beban paling berat.
Hari ini Ify dapet kabar dari temennya yang satu sekolah sama Rio. Katanya Rio baru jadian. Sama cewek namanya keke. Plaaaaaaaaang! Rasanya hati Ify baru dilempar sama serpihan piring. Via Agni Iyel berusaha nenangin Ify. Bikin Ify ikhlas. Ify masih nangis saat sampai di rumah. Besoknya lagi-lagi dia gak masuk sekolah. Via, Agni Iyel jenguk Ify. Dia tau kondisi Ify.
“Gue bahagia kok kalau dia bahagia.”ucap Ify saat mereka udah nasehatin Ify. “Mungkin dia lebih bahagia sama keke. Gue harap Keke gak sebodoh gue dan bisa ngejagain Rio.”ucapnya berusaha tersenyum dalam tangisnya. Via Agni sama Iyel bangga ngeliat Ify. Sekarang Ify udah mulai dewasa.
Sebulan berlalu, Ify mulai lebih ceria dan bahkan sudah kembali. Dia gak mau larut sama perasaannya. Dia mau ngubur semuanya dan gak mau ngungkit lagi. Dia endapin semuanya di lubang paliiiiiiiiiing dalam hatinya. Itu kenangan dan pelajaran berharga buat dia. Walau kadang kalau keingetan, Ify nangis dengan deras.
Malam ini 6 bulan pas Ify sama Rio putus. Ify masih ingat betul semunya. Dari jam sampai tanggal (weleh). Dia ke sekolah dengan wajah ceria, tapi waktu pulang dari sekolah dia sama Via ke McD dulu buat makan katanya Via lagi pengen McD, jadi Ify nganterin dan ikut makan. Tak disangka disana dia ketemu sama Rio.
“Fy, itu Rio!”ucap Via yang duduk berhadapan depan Ify dengan dagu yang nunuk ke belakang Ify. Sontak Ify langsung nengok, tapi gak lama, dia langsung balikin muka lagi. Tadi Rio sempet liat Ify, tapi dia buang muka dan natap Ify dengan tatapan jijik. (adeeeh maaf yah RISE Rio nya aku bikin jahat ^^v ).
“Sabar yah Fy.”ucap Via yang tadi ngeliat semunya. Ify langsung buru-buru beresin makanya dan langsung ngajak Via pulang sebelum ngeliat Rio lagi. Boro-boro mau senyum, natap aja Rio nya gak mau.
Malamnya Ify langsung nangis sambil muter lagu dari iPod nya, playlist nya langsung muterin lagu Vidi Aldiano.

Apa saja yang membuat mu bahagia,
Telah ku lakukan untukmu
Demi mengharapkan cintamu
(gue udah minta maaf sama lo lewat apapun Yo, tapi lo gak pernah mau tau itu!)
Kini ku bagai menanti datangnya pelangi di malam hari yang sepi
(kayaknya percuma gue minta maaf kayak gimanapun bahkan sampai mohonmohon, lo gak akan pernah maafin gue atau mau kenal gue lagi :’( )
Ku sadari yang telah ku lakukan
Membuat hatimu terpenjara dan tak kuasa ku membukanya
(sorry Yo gue nyesel banget udah ngecewain lo, gue selingkuh……..)
Walau seluruh dayaku ingin bersamamu
Kunci hatimu patah tak terganti
(lo gak akan pernah buka hati lo lagi buat gue Yo )
Cinta tak harus memiliki
Tak harus menyakiti
Cintaku tak harus mati
(gue ikhlas lo gak akan pernah bisa sama gue lagi, tapi gue mohon, jangan sakitin gue terus, cukup yang waku itu !)
Oh cinta tak harus bersama
Tak harus menyentuhmu
Membiarkan dirimu dalam bahagia walau tak disampingku
Itu kerulusan cintaku
(gue ikhlas banget lo sama Keke sekarang. Lo langgeng sama dia. Gue harap Keke lebih baik dari gue dan gak sebego gue.)
Ify menengarkan lagu itu dengan megutuki dirinya sendiri dalam hati.
Lama kelamaan setelah 1 bulan dari pertemuan itu Ify bertekad gak mau lagi nginget-nginget Rio. Toh Rio gak pernah inget kan sama dia, jadi yah percuma. Ify mulai menjalani hari-harinya seperti biasa. Dia yakin suatu saat pangerannya akan datang dan itu lebih baik dari Rio.

No comments:

Post a Comment