Followers

Monday, May 10, 2010

Our Life, Our Destiny, and The Best for Us :) PART 13

Cakka yang sudah sampai Mall duluan sama ceweknya langsug nelfon Iel buat ngasih tau dimana lokasi dia sekarang berada. Tapi malah gak di angkat-angkat, ‘mungkin lagi bawa motor’ batin Cakka menyimpulkan. Akhirnya dia nelfon Via yang pasti bareng Iel, saat menunggu beberapa saat akhirnya telfon diangkat.
“Dimana Vi?”Tanya Cakka langsung begitu telfon di angkat.
“Di parkiran.”jawab Via bohong, padahal mereka masih di komplek. “lo ke duluan aja nanti kita nyusul, lo tinggal SMS dimana-dimananya.”
“Sip.”Cakka pun langsung menutup telfonnya dan menagak ceweknya makan di superbowl.
Karena nunggu Via sama Iel yang udah lumayan lama, Cakka sama ceweknya juga rada malu gara-gara kayak orang yang numpang duduk. Akhirnya mereka mutusin buat mesen minum dulu. Cakka dan ceweknya mesen Lemon Tea. Tak lama dari pelayan meninggalkan meja cakka, Iel nelfon Cakka.
“Dimana?”Tanya Iel yang baru sampai Mall bareng Via.
“Superbowl.”jawab Cakka. Iel sama Via langsung ke Superbowl buat nemuin Cakka. Sesampainya di Superbowl mereka langsung mengenali Cakka, mereka pun nyamperin cakka.
“Eh udah dateng.”ujar Cakka yang udah setengah jam-an nunggu Via sama Iel, “tadi kata lo udah di parkiran Vi? Jalannya kayak penganten sunat yah?”sindir Cakka sambil ngelirik Via gemes.
“Huhehehehehe.”Via cuma nyengir gak tau harus jawab apa.
“Nih kenalin cewek gue.”ucap Cakka ke tujuannya, ngenalin ceweknya ke Via.
“Agni.”ujarnya sambil menyodorkan tangannya.
“Sivia Azizah, tinggal panggil Via atau Sivia.”jelas Via sedikit bercanda sambil nyambut uluran tangan Agni.
“Ini sepupu aku yang aku ceritain itu.”ujar Cakka lagi setelah Via dan Agni beres salaman.
“Gue Gabriel, panggil aja Iel.”ucap Iel tanpa ngajak salaman, cuman ngangkat tangannya aja.
“Gue Agni.”jawab Agni sambil tersenyum tipis.
Karena Iel sama Via juga capek diri mulu, mereka pun duduk di bangku yang kosong depanan sama Agni-Cakka. Tepatnya Iyel depan Agni, Cakka depan Via. Tak lama pesanan Agni- Cakka datang, Iel dan Via nyusul buat mesen makanan. Sambil nunggu pesanan mereka datang, mereka ngobrol-ngobrol.
“Kalian udah jadian?”Tanya Agni polos, karena dia gak tau cerita lengkapnya.
Iel keliatan salting banget, sedangkan Via santai banget karena kurang ngedenger pertanyaan Agni, dia malah asik dengerin lagu lewat headset nya. “Hah? Kita belum jadian.”ucap Iel spontan sambil ngeliatin Via yang masih asik sama headset dan HPnya “lah ini anak kaga denger taunya.”batin Iel.
“Berarti bakal dong?”Tanya Agni lagi polos, Cakka suma bisa senyam-senyum ngeliat kelakuan ceweknya yang cablak abis.
“Tinggal nunggu aja Ni.”jawab Cakka angkat bicara, gak tega ngeliat sepupunya udah bingung, “Iya gak Vi?”Tanya Cakka sambil natap Via.
“Hah? Kenapa?”ucap Via polos sambil melepas headset dari kupingnya, “sorry hehe coba ulang”pinta Via polos.
“Lo udah jadian belum sama Iel?”ulang Agni lembut yang bikin Via lupa abjad.
“Emmmm. Belum….”jawab Via sedikit tersendat, “beum ya Yel ya, iyaga?”ujar Via sambil ngelirik Iel. Iyel cuma nyengir isama bingungnya sama Via.
“Tuh kan belum.”kata Agni, “berarti bakal.”
“Kan kata gue tadi,”Cakka angkat bicara, “tinggal nunggu Via nya aja nih.”
“Kok gue?”
“Yah kan Iel sukanya sama lo.”ceplos Cakka yang bikin Iel cepat bertindak.
“Ih apaan sih Cak, ngaco banget.”sanggah Iel dengan keadaan pipi merah, tak kalah merah dengan Via.
“Ih pada merah pipinya.”ceplos Agni, Via langsung megangin pipinya pake tangannya. Beruntung pelayan langsung dateng buat nganter makanan pesanan Iel dan Via. Iel dengan sigap ngalihin pembicaraan.
“Makan dulu, nanti keburu dingin.”
“Bisa aja lo ngalihin pebicaraan”ucap Cakka sambil ambil ancang-ancang buat makan.
Setelah makan selesai, mereka pun ngobrol lagi.
“Via mantan Cakka juga kan?”Tanya Agni, dalam hati Cakka mengutuki dirinya.
Via sedikit keselek denger paertanyaan Agni barusan, tapi dia langsung jawab dengan sebiasa mungkin, “Iya hehe”jawabnya sambil ngelirik ke arah Cakka, Cakka cuman garuk-garuk kepala gak jelas, sedangkan Iel yang ada disitu berusaha nahan ketawa.
“Nanti sifat gue yang sebenarnya bisa kebongkar lagi.”batin Cakka.
Agni masih terus senyum manis, “Berapa lama jadian sama Cakka?”
Kali ini Cakka yang angkat bicara, “9 bulan hehe.”
Iyel langsung nglaihin pembicaraan, “Gak enak banget ngomongin mantan,”ucapnya, “Ngomongin yang lain aja.”
Via sama Cakka ngerasa ketolong banget, emang mereka berdua udah gak mau ngungkit masa lalu.
“Satu pertanyaan lagi deh.”pinta Agni sambil ngelirik mereka bertiga, “Cakka aslinya kayak gimana sih?”
“Tuh kan kata gue juga apaaaaaaaaaaaaaaaaaa.”batin Cakka yang sigap nginjek kaki Via buat ngeisyaratin sesuatu.
“Hah.”Via sedikit gelagap, “Cakka baik ko baik banget malah.”
“Eh nanti abis makan nonton ya.”ucap Cakka muak sama semuanya. Agni senyum aja. Gak masalahin semuanya.
Sekitar 15 menit kemudian mereka beres makan. Mereka langsung ke XXI buat nonton. Yang pertama mutusin Cakka, jadi semua di traktir Cakka. Pas di escalator mereka berdiri berdua-berdua. Agni-Cakka di belakang Via-Iel.
“Kalian cocok kok.”ujar Agni, Via dan Iel langsung nengok seketika sambil melangkahkan kaki turun dari escalator.
“Cocok apanya?”Tanya Via pura-pura bego.
“Cocok. Ya cocok jadi couple.”timpal Cakka . mereka berempat jalan beriringan.
“Gue tuh cocoknya sama Ricky Harun, baru tuh gue cocok.”Via jawab sekenanya aja. Iel cuma garuk-garuk sambil senyum gajelas.
“Dapetin gue aja lo tuh masih kebagusan.”ceplos Iel bercanda.
Via langsung nginjek kaki Iyel, “Yeeeeeeeee”
Iyel mendengus kesakitan, “Beneran kok.”
Cakka sama Agni ketawa-ketiwi aja.
Akhirnya mereka sampai di XXI, Cakka sama Iel yang mesen tiket. Cukup ngantri. Agni sama Via ditinggal di kursi Agni masih nanya tentang sifat Cakka yang sebenarnya, Via jawab jujur tapi sedikit melebihkan. Tak lama Iel dan Cakka datang sudah mendapatkan tiket. Karena film mulai 5 menit lagi, mereka mutusin buat langsung masukin studio aja.
Iel duduk disebelah Via, Agni duduk disebelahnya Via, Cakka duduk disebelah Agni, tepatnya, Iyel – Via – Agni – Cakka. Mereka juga gak lupa beli popcorn, lollipop dan minuman. Film pun dimulai. Mereka semua diam.
“Eh Yel.”ujar Via tiba-tiba saat film masih diputar, “jam berapa? HP gue lowbat.”
Iyel langsung ngambil HP nya dari sakunya, “Jam setengah 3,”jawabnya, “kenapa?”
“Sip. Gak apa-apa kok.”
Agni yang ngeliat mereka ngobrol langsung noel ke arah Via, Via ngehadapin mukanya yang tadi ngehadap ke Iel jadi ke arah Agni.
“Kenapa ni?”Tanya Via, “mau nanya jam juga?”
Agni bingung, “Ngga kok.”jawabnya, kali ini Agni ngomong benar-benar berbisik, cuma dia dan Via yang bisa dengar, “lo suka sama Iel?”tanyanya.
Cakka emang sering cerita sama Agni tentang hubungan Iel sama Via walau gak detail banget tapi ngedenger ceritanya Agnni jadi ikutan punya rencana buat ngejodohin mereka.
Via bingung sama pertanyaan Agni, “kok bisa tau tentang gue dan Iel yah?”batin Via, dia pun nanya langsung ke Agni.
“Cakka yang cerita.”jawabnya masih berbisik.
“Mungkin gue sedikit suka.”ucap Via mengakui dengan suara yang amat pelan takut di dengar oleh Iel.
“Ngga sedikit.”ucap Agni sambil tersenyum puas, Via heran, “Gue bisa liat dari mata lo kalo lo sayang sama dia tapi lo terlalu takut buat ngakuin itu.”lanjut Agni dengan pandangan tetap ke layar bioskop tetapi masih dengan suara begitu kecil.
Via mencerna ucapan Agni yang barusan dengan wajah yang sama seperti Agni, menghadap ke layar bioskop, “kayaknya emang gitu. Gue gak mau berharap lebih masalah perasaan.”jawab Via ke Agni . mereka masih berbisik.
Iyel dan Cakka yang duduk di samping mereka tidak mendengar itu tapi melihat bahwa Agni dan Via sedang bercakap.
“Kenapa lo gak mau ngakuin itu?”Tanya Agni heran, “udah jelas kan dia sayang sama lo.”lanjut Agni, kali ini ia berbisik di telinga Via.
“Gue pengen ngejalanin semuanya tanpa ada paksaan.”jelas Via, tatapannya ke depan, tapi pandangannya kosong. “Gue rasa kalau kita jodoh kita bakalan jadian.”lanjutnya sambil tersenyum.
Agni dan Via pun terdiam dan saling tersenyum. Mereka melanjutkan nonton. Sekitar 23 menit kemudian film pun usai. Mereka berempat keluar dari studio. Mereka berjalan beriringan sampai lantai 1 tanpa berbicara sedikitpun. Akhirnya Cakka berbicara.
“Gue nganterin Agni yah.”ucap Cakka yang saat itu menggenggam tangan Agni, Via sangat bersyukur karena tak ada lagi rasa cemburu. “lo anterin Via.”lanjutnya.
“Gue balik yah Vi.”pamit Agni sambil bercipika-cipiki sama Via, “nanti kita jalan lagi.”ucapnya seraya tersenyum.
“Bye.”Cakka dan Agni melambaikan tangannya. Mereka berjalan menjauh dan hilang dari pandangan Iel dan Via. Sedangkan Iel dan Via masih berdiri di tempat.
“Mau balik gak?”ajak Iel ngeliat Via dengan tatapan kosongnya.
“Hah?”Via masih belum begitu sadar.
“Mau balik gaaaaaaaaaaa?”Tanya Iel lagi sedikit gemas.
“Sorry.”ucap Via sambil nyengir, “ayo balik.”
Mereka pun jalan beriringan keluar mall. Iel langsung neluarin motornya dari parkiran dan Via pun naik di boncengannya. Setelah beberapa menit menuju rumah Via, akhirnya mereka pun sampai.
“Thanks. Mau mapir?”tawar Via serius ngga basa-basi.
“Boleh.”jawab Iel, dia pun turun dari motornya dan mengikuti Via dari belakang untuk masuk ke rumah Via. Mereka berdua pun duduk di ruang tamu rumah Via. Gak lama Mamah Indah datang. “Eh ini siapa Vi?”Tanya mamahnya, Via sama Iel langsung bergantian salaman sama Mamahnya Via.
“Saya Iel tante temen nya Via.”jelas Iyel kepada Mamah Indah.
“Oh iya. Duduk dulu aja . tante mau ke dalem. Temenin Iel nya Vi.”ucap mamahnya sambil berlalu ninggalin mereka berdua.
“Tumben mamah gak marah gue bawa temen cowok.”batin Via. Via langsung ngajak Iel duduk.
“Mau minum apa?”Tanya Via sama Iel.
“Pengennya sih cappuccino float, kalo gak ada sih gak apa-apa.”jawab Iel sambil bercanda. Via cuma nanggepin sama muka konyolnya.
“Tunggu bentar ye gue ambilin dulu seadanya.”Via pu ke dapur untuk ngambil minum. Gak lama Via dateng bawa 2 gelas Jus Sirsak.
“Adanya ini,”ucap Via sambil naro gelas nya di meja.”gak apa-apa?”
“Tau aja lo gue suka sirsak.”jawab Iyel sambil langsung ngambil gelas buat minum.
“Sama dong.”ucap Via, “gue juga suka sirsak.”
Iel diem, gak nanggepin. “Eh praktek minggu depan yah?”Tanya Iel ngalihin pembicaraan.
“Yoi.”jawab Via sambil duduk santai di sofa nya. “Eh buat masuk SMA RSBI tuh persyaratannya apa aja?”
“Setau gue sih, SKKB, Surat anti narkoba, foto copy akte, legalisir rapot, surat keterangan sehat, sama foto.”jelas Iyel yang emang betul jawabannya.
“Banyak amat.”Via heran, “SMAKBO gak RSBI yah?”
“Ngga dong.”jawab Iyel sambil senyum, nanti lo paling berdua aja sama si Ify yang repot buat persyaratn tes rsbi.”
Mereka pun ngobrol selama setengah jam. Akhirnya seelah sadar bahwa jam sudah menunjukan pukul setengan 5, Iyel pamit buat pulang.

***
Saat perjalanan nganterin Agni pulang pke mobilnya, Cakka nanyain apa yang tadi dia obrolin sama Via. Agni jawab semuanya. Cakka cuman senyum.
“Kok senyum?”Tanya Agni heran.
“Aneh aja aku sama Via.”jelas Cakka simple, “suka sama Iel tapi masih gak mau ngaku.”
“Namanya juga cewe.”ucap Agni, “emang Iel udah mantep suka sama Via?”
“Iyelah. Udah satu tahunan gitu.”
“Wah lama banget.”
“Memang.”jawab Cakka sambil terus nyetir. “Via emang orangnya gak mau cepet-cepet ngakuin perasaannya.”
“Iya emang aku tau.”ujar Agni sependapat, “Tapi Iel bakalan nembak Via kan?”
“Kita liat aja nanti.”jawab Cakka sambil ngelirik ke arah Agni. Agni cuma manyun gara-gara gak di ceritain..

***

Bisa disebut mungkin semua SMP sedang mengadakan ujian praktek. Semua siswa pastinya malas untuk melakukannya. Lebih baik ujian tertulis dari pada prakte bukan? Seminggu full dari Senin sampai Jum’at Via dkk harus Ujian Praktek. Melelahkan! Praktek yang dimulai tanggal 19 April sampai 23 April membuat siswa harus lebih waspada (ganyambung -_-“ ).
Hari Senin, tanggal 19 April. Via datang ke sekolah lebih pagi karena hari ini jadwalnya praktek Bahasa Indonesia dan bahasa Sunda. Dan dua-duanya DRAMA ! malesin banget. Terlebih Via belum hafal sama sekali dialognya. Sesampainya di sekolah dia langsung nyamperin temen sekelompoknya, Shilla Ify Nova dan Irva.
“Irva gue belum hafal.”jawab Via lemes takut dimarahin Irva, Irva itu ketua kelompoknya yang juga terkenal judes.
“Ha Via sekarang buruan ngafalin!”perintah Irva sedikit berteriak, geram melihat tingkah Via yang sudah tau belum hafal bukannya ngafalin. Via langsung duduk di bangkunya, disebelahnya sudah ada Ify.
“Lo udah apal?”Tanya Via saat baru meletakkan tas nya dan langsung mengambil naskah dramanya.
“Udah lah.”jawab Ify enteng, terlihat Shilla di belakang mereka lagi ngapalin teks.
“Kok?”Via ningung. Biasaya Ify males banget ngafalin ginian.
“Gue cuma ngomong 5 kali dan itupun pendek-pendek.”jelas Ify senyum bahagia.
“Enaknya, lah gue? 23 kali dan panjang-panjangggggggggg!”keluh Via sambil baca tapi tetep gak konsen.
“Iyalah. Orang lo peran utamanya.”ucap Ify sambil ngeliatin Via yang bersaha ngapalin, “buruan ngapalin, lo mau dimarahin Irva?”
Via langsung ngapalin dan akhirnya di hafal sedikit-sedikit. Walau dialog tak sama persisi tapi lumayan. Setelah itu bell berbunyi. “Yang ada praktek bahasa Indonesia langsung ke ruang serbaguna”ucap seorang guru dari microphone. Via dkk sekelasnya langsung ke ruang serbaguna. Setelah itu mereka ganti baju mengganti kostum di ruang ganti. Setelah beres mereka berkumpul dengan kelompoknya.
“Riko belum dateng?”Tanya Ify pada Shilla saat melihat-lihat Riko tetapi tidak ada. Shilla yang dari tadi juga ngafalin teks gak ngeh.
“Hah?”Shilla gelagap, “Gak tau, tadi gak bareng.”lanjutnya sambil tetap membaca. Tak lama Riko datang, dia terlambat dengan alasan ban motornya kempes.
Semua kelompok berlatih terlebih dahulu. Kelompok Via dkk sudah lancar dan lumayan bagus. Setelah beres semua ketua kelompok di harap maju untuk mengambil nomer undian tampil. Irva maju…………..dan.
“Nomer berapa?”Tanya Via Shilla Ify Nova kompak, gak mau kalau-kalau kelompok mereka tampil pertama.
“5!!!!!!!!!!”seru Irva senang. Kelompok mereka tampil di tengah-tengah.
“YEEEEEEEEEEEEEEE!”
Kelompok pertama sudah maju, kelompok 2 pun berlalu. Kelompok 3 adalah kelompoknya Riko. Riko tersenyum manis ke arah Shilla. Shilla membalasnya dengan senyuman termanisnya juga. Riko pun tampil dan Shilla terlihat malu-malu dan sedikit buang muka ketika Riko sedang beraksi (?). Shilla ngerasa lebih salting dari biasanya. Seusai kelompok Riko. Giliran kelompok 4 dan sekarang kelompok Irva dkk. Mereka semua maju kedepan dan memperkenalkan diri dahulu.
Saat drama di mulai Shilla yang sedang menunggu giliranya melirik ke arah Riko. Ternyata Riko sedang memunggunginya dan bercakap dengan Sion, temannya. Riko begitu karena sedikit malu untuk menatap Shilla. Saat Shilla sedang melakukan gilirannya berbicara, dia diharuskan berputar seperti tertiup angin, dan………. Saat itu pula matanya dan mata Riko saling bertemu pandang. Membuat mereka berdua berhenti nafas sejanak. Shilla langsung disadarkan oleh Ify dan langsung melanjutkan dramanya.

***

Sepulang sekolah, Rio Iyel Riko Ify Via dan Shilla gak ngumpul karena mereka juga repot dengan ujian prakteknya.
“Fy lo smansa kan?”Tanya Via saat mereka baru keluar kelas.
“Iya. Kenapa?”jawab Ify yang masih membenarkan posisi tasnya.
“Ke Pak Oni yu minta persyaratan buat RSBI.”ajak Via.
“Gue gak ikut yah.”ucap Shilla sedikit malas.
“Loh kenapa?”Via bingung, bukannya mereka harus nyiapin persyaratan RSBI?
“Gue kan regular, gak ke RSBI.”jelas Shilla.”gue balik yah.”lanjutnya sembari meninggalkan Via dan Ify dengan sebuah senyuman pahit. Dia pulang sendiri.
“Yaudah deh ke ruang guru.”ajak Ify. Mereka berda pun ke ruang guru, tapi Pak Oni gak ada mereka pun ke ruang BP karena jabatan Pak Oni yang sebagai guru BP sekaligus panitia buat masuk SMA (emang ada?). untungnya Pa Oni ada disitu.
“Pak kami mau daftar buat RSBI.”ucap Sivia di sepan pintu saat mau masuk ke ruang BP.
“Masuk dulu.”ajak Pak Oni. Ify dan Via pun masuk ke ruang BP lalu duduk.
“Berasa anak berandalan gue masuk ruang BP..”batin Ify dan Via berbarengan. Tau lah yang masuk ruang BP itu anak yang bandel? (penulis udah 3 kali masuk BP hehehe #whocares ). Yang masuk ruang BP pasti langsung eksis giu aja.
“Kamu kelas berapa? Mau masuk SMA mana?”Tanya Pak Oni yang baru saja mengambil berkas untuk mendata.
“Saya Sivia Azizah kelas 9 E. mau masuk RSBI SMAN3 Pak.”jelas Via.
“Saya Alyssa Syaufika kelas 9e juga, saya masu SMAN1 Pak.”jelas Ify juga. Pak Oni pun mencatat nama mereka.
“Kalian ambil rapot kalian dulu di wali kelas setelah itu kalian fotocopy buat di legalisir. Kalau sudah kalian ke sini lagi.”perintah Pak Oni. Mereka langsung menemui wali kelas mereka. Setelah beres mem-fotocopy mereka langsung ke Pak Oni lagi. Setelah di jelaskan dan didata lagi untuk persyaratan mereka pun pulang da menunggu besok untuk semuanya.
Sesampainya di rumah Via langsung nemuin Mamah Indah, Ibu tirinya. Terlihat Mamah Idah lagi masak di dapur.
“Mah jumat ke SMA 3 yah. Daftarin.”pinta Via sambil salaman sama Ibunya.
“Insya Allah.”jawab Mamahnya cuek.
“Tau ah pusing.”batin Via langsung ke kamar buat ganti baju.

***
Ify yang baru sampai rumah langsung ke kamar buat ganti baju setelah nemuin ibunya. Kepala Ify mulai pusing lagi. Penyakitnya sering kumat 2 hari kebelakang ini. Tapi dia tahan dan gak pernah dia omongin ke mamahnya. Kebetulan Alvin sepupu dia baru pindah dari Malang tinggal di rumah Ify sementara sebelum Ayahnya dapet rumah baru.
Tok tok took. Pinti kamar Ify ada yang mengetuk. Ify nyoba buat jalan tapi kepalanya masih pusing. Alhasil dia cuman teriak.
“Siapa?”Tanya Ify teriak yang masih ada di atas tempat tidur.
“Alvin sama Ozy.”ucap Alvin dari balik pintu.
“Masuk aja.”
Alvin dan Ozy langsung buka pintu. Awalnya mereka mau ngajakin Ify ke mall tapi pas ngeliat Ify kayak nahan sakit mereka langsung panik.
“Kaka kumat yah?”Tanya Ozy panik yang duduk di samping Ify.
“Ngga kok Zy kakak gak apa-apa.”Ify berbohong sambil nahan sakit.
“Muka kakak pucet.”
“Karena capek aja kali.”Ify ngumpetin semuanya.
“Lo sakit Fy. Udah bilang sama nyokap lo?”kali ini Alvin angkat bicara panik ngeliat sepupunya itu.
“Ngga gue gak apa-apa.”Ify udah lumayan gak begitu sakit kealanya. Dia menegapkan posisi duduknya,”ada apa ke kamar gue?”
“Tadinya mau ngajak kaka ke mall, tapi gak jadi deh kita ke rumah sakit aja nge check keadaan kaka.”ucap Ozy jujur,”takutnya tambah parah kak.”lanjutnya, terlihat ekspresi khawatir dari wajah Ozy.
“Ah ngga yaudah ke mall aja.”ucap Ify sambil berusaha bangkit dari duduknya, tapi malah hampir mau jatoh untung ditahan Alvin.
“Udah sekarang ke rumah sakit.”perintah Alvin. Ify nurut aja karena di takut kalau nolak keinginan Alvin.
Akhirnya Alvin dan Ozy nganterin Ify ke rumah sakit. Sebelumnya Ozy nelfon orang tuanya dulu kalau-kalau mereka pulang kerja taunya gak ada siapa-siapa di rumah. Sesampainya di rumah sakit Ify langsung ngajak Alvin dan Ozy ke ruangan Dokter Danang, dokter yang nanganin penyakit Ify. Setelah di periksa pake scanner dah tetekbengek nya(aduh aku gak ngerti), hasil lab keluar sekitar 2 jam lagi. Ify dikasih obat penghilang rasa sakit dulu sama dokter sebelum memastikan sakit apa lagi yang Ify derita. Sambil nunggu hasil lab, Ify maksa-maksa Ozy dan Alvin buat ke Mall makan eskrim. Awalnya Alvin gak mau takut Ify kecapek-an. Tapi gak tega ngeliat Ify mohon-mohon mulu.
Mereka pun keluar dari ruangan Dokter Danang dan menuju parkiran, saat melewat ruangan kemotherapy Ify melihat seorang temannya keluar seperti habis di khemo, (yailah masa abis nyalon? Hemmmmm jayus –“).

No comments:

Post a Comment