Followers

Monday, May 10, 2010

Our Life, Our Destiny, and The Best for Us :) PART 8

Akhirnya mereka pun sampai di Solaria. Setelah memilih-milih tempat duduk akhirnya mereka memilih duduk di ujung “duh kok disini sih. Hawanya jadi kebawa romantis.”batin Iyel. Saat mereka mau duduk Iyel langsung melepaskan genggamannya dari tangan Sivia. Dia seberusaha mungkin agar tidak terlihat sadar bahwa dari tadi mereka berdua bergandengan. Setelah duduk, Iyel memanggil waiters.
“Mas Mba mau pesen apa?”Tanya si waiters ramah.
“Lo mau apa Siv?”tawar Iyel.
“Gue ngikut lo aja deh.”
“Hem Mba, nasi goreng special seafood nya 2 , lemon tea nya dua.”ucap Iyel pada si waiters.
“Terimakasih Mba, Mas, silahkan tunggu.”si pelayan pun pergi meninggalkan mereka. Sivia dan Iyel hanya diam-diaman saja. Sebenernya Sivia sedang mengendalikan detak jantungnya. “Santai Vi, santai. Oke? Jangan terlarut sama suasana.”batin Via. Karena tak betah lama-lama berdiaman, Iyel pun akhirnya mengeluarkan suara.
“Gimana Vi? Tetep mau berusaha masuk Smanti?”Tanya Iyel.
“Iya dong. Semoga masuk. Amin amin amin. Lo mau nerusin ke SMA mana Yel?”
“SMAKBO (red : Sekolah Menengah Analisis Kimia Bogor) aja deh kayanya. Biar deket dari rumah juga. Doain masuk juga yah.”ujar Iyel.
“Amin deh heheh. Sekolah kita nanti deketan dong?.”ucap Sivia sambil tersenyum.
“Iya Vi, kenapa? Takut kangen yah lo sama gue?”Tanya Iyel narsis.
“Idih, yang ada lo kali gamau jauh-jauh dari gue.”
“Emang iya Vi,”batin Iyel. Tak lama pelayan pun datang. Mereka pun memakan pesanan mereka. Sesudah makan Mereka langsung pulang, tepatnya tak langsung pulang, hanya pergi dari tempat itu dan muter-muter bentar di dalam Mall.
“Mau kemana dulu Yel?”Tanya Via bingung setelah sadar ternyata dari tadi mereka Cuma muter aja.
“Gak tau nih. Gue males balik.”jawab Iyel sambil melempar senyuman ke Sivia.
“Toko buku aja yuk? Mau?”tawar Sivia.
“Boleh.” Akhirnya mereka pun menuju ke toko buku. Gak tahu takdir gak tau Cuma kebetulan, mereka ketemu sama Angel, Miss Gosip di sekolah.
“Wah wah wah. Pasangan baru nih, kapan jadian?”goda Angel saat bertemu mereka di pintu toko buku.
“Hah? Kita belum pacaran.”ceplos Iyel reflek.
“Belum? Berarti bakal dong?”timpal Zevana yang membuat pipi Sivia dan Iyel merah padam.
“Mungkin.”ucap Via lirih, untung tidak di dengar oleh mereka.
“Udah ah. Sana lo pergi. Gue mau masuk.”ucap Sivia langsung masuk ke dalam toko buku diikuti oleh Iyel. Mereka pun menitipkan tas dahulu. Mereka melihat-lihat buku. Tepatnya mereka melihat-lihat buku anak-anak yang penuh dengan gambar. Mereka bercanda sambil melihat-lihat isi buku itu. Tak sadar, sudah hampir maghrib, Sivia pun minta pulang sama Iyel.
“Yel, balik yuk. Udah sore.”keluh Sivia sambil tersenyum menggoda.
“Eh? Oke oke.” Mereka berdua pun berjalan menuju parkiran motor. Sivia dengan gesit naik ke motor Iyel. Iyel pun langsung tancap gas. Akhirnya mereka pun sampai di depan rumah Sivia.
“Thanks yah Yel, mau mampir dulu?”Tanya Sivia basa-basi.
“Ngga deh. Mandi gih lo biar segeran.”
“Haha oke deh. Bye!”ucap Sivia sambil lari menuju pintu rumahnya.
“Gue gak akan pernah ngelupain hari ini.”batin Iyel dan Sivia bersamaan.
Sesampainya Sivia di rumah, ia langsung salim dan menuju kamarnya. Ia langsung mandi. Sesudah mandi ia langsung sholat dan mengaji, tak lupa berdoa . “Ya Allah terima kasih untuk hari ini. Engkau telah memberiku kebahagian yang sangat luar biasa untukku.” Seberes itu ia langsung ke ruang keluarga rumahnya. Terlihat disitu sudah ada Papahnya, Mamah tirinya, dan Kakanya, Kak Zahra. Ia pun langsung duduk sambil nonton TV bersama mereka.
“Udah solat Vi?”Tanya Mamah Indah.
“Udah kok Mah.”jawab Sivia sembari tersenyum simpul.
“Kalau mau makan di lemari ada Nugget, goreng aja yah. Mamah gak masak.”jelas mamah Indah.
“Oke.”

***

Cakka yang melihat sepupunya baru datang dengan wajah berbunga-bunga itu langsung menghampirinya.
“Kenapa lo? Seneng bener? Tadi kemana dulu? Lama amat nganter Via ke tempat bimbel doang?”ujar Cakka memberondong pertanyaan.
“Gue mandi dulu deh. Nanti gue ceritain.”jawab Iyel sambil tersenyum dan langsung ke kamar mandi. Tak lama terlihat Iyel baru beres mandi dan wajahnya segar.
“Nah sekarang ayo ceritain.”pinta Cakka setelah melihat Iyel baru keluar kamarnya.
“Sabar dikit kenapa. Gue capek.”keluh Iyel sambil tiduran di sofa.
“Iya iya.”
“Ya tadi gue nganterin dia ke tempat bimbelnya, nah taunya dia lupa kalau ternyata hari ini bimbelnya libur. Terus dia nyuruh gue bawa dia main. Ya gue ajak dia ke Botani, pas mau masuk Botani, gue gak sengaja narik tanga dia. Eh keterusan sampe tempat makan masih tetep gandengan.”jelas Iyel sembari tetap membayangkan kejadian tadi.
“Dia diem aja atau gimana?”Tanya Cakka penasaran.
“Diem aja. Gak tau gue kenapa. Emang kenapa?”
“Kalau diem aja artinya dia suka sama lo.”
“Sotau lo.”ujar Iyel sambil nimpuk Cakka dengan bantal.
“Ye gue kasih tau ngeyel.”
“Kita liat aja nanti apa yang terjadi. Ha ha ha.”kata Iyel sambil tertawa seperti Mak Lampir.

***

Sepulang dari rumah Cakka tadi, Ify sama Rio jalan ke suatu tempat. Memang gak begitu terkenal. Tapi cukup romantis kalau buat orang pacaran. Yang ngajak emang bukan dia, tapi Rio. Ya itung-itung pertama kali jalan sama pacar sendiri. Ify masih membayangkan kejadian tadi.
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>flashback
Setelah jam 5 an, teman-teman pamit pulang dari rumah Cakka. Shilla nebeng Riko karena dia takut gak dapet angkot, sudah sore. Sedangkan Ify ya memang pasti di anter Rio, status sudah ‘berpacaran’. Saat di perjalanan tiba-tiba Rio merendahkan laju motornya.
“Fy ke mana dulu gitu yu.”ujar Rio.
“Kemana? Asal gak nyulik aku aja haha.”jawab Ify sambil tertawa.
“Ngapain aku nyulik kamu. Kamu kali yang mau aku culik.”
“Ih ogah deh. Emang mu kemana?”Tanya Ify masih penasaran.
“Ke bukit deket Sentul aja. Enak banget disitu. Mau?”tawar Rio.
“Yaudah deh. Tapi balikin aku ke rumah jangan ada yang lecet sedikitpun loh!”ancam Ify bercanda.
“Oke deh.”
Rio pun terus melajukan motornya. Akhirnya mereka sampai di suatu tempat. Bukit, Bukit Pelangi namanya. Cukup indah dan lumayan sepi tempatnya. View nya sangat bagus buat foto. Sayang, Ify gak narsis kayak Shilla dan Sivia.
“Oke juga ni tempat.”celetuk Ify yang masih liat-liat tempat itu.
“Aku gitu loh.”ujar Rio bangga.
“Yeeeee. Ngapain ngajak aku kesini?”Tanya Ify yang dari tadi masih bingung apa tujuan kekasihnya mengajak ia pergi.
“Kita duduk dulu disana.”usul Rio nunjuk hamparan rumput yang nyaman banget buat di dudukin sambil narik tangan Ify. Akhirnya mereka berdua pun duduk berdampingan.
“Kenapa? Kok dari tadi kamu gak ngasih tau apa tujuan kamu ngajak aku kesini?”ujar Ify menyelidiki.
“Hem gimana yah.”ujar Rio masih tetap mencoba misterius.
“Ah gak lucu. Kan aku udah bilang. Aku gak suka bertele-tele.”ujar Ify, ia merasa akan ada sesuatu yang igin Rio sampaikan.
“Aku takut kamu marah.”ucap Rio sambil ngeliatin muka Ify (kalo aku digituin udah keburu pingsan kali ;p hahaha).
“Tuh kan. Aku punya feeling gak enak. Udah gak apa-apa. Ngomong aja. Janji aku gak bakal marah.”ujar Ify sambil mengangkat jari tengah dan telunjuknya.
“SMA aku mau di Surabaya, Ortu pindah kerja Fy.”ujar Rio sambil tertunduk. Ia gak tega ngeliat reaksi muka Ify.
“Hem terus?”ujar Ify, ia tau Rio ingin melanjutkan sesuatu.
“Awalnya aku nolak, aku minta biar tetep stay disini walau sama Bude aku. Tapi kata Mamah jangan, takut ngerepotin. Aku takut kamu marah waktu kamu tau hal ini.”lirih Rio yang masih tertunduk. Ify yang berada di depannya masih terus memandang wajah Rio.
“Kamu tetep gak mau bikin orang tua kamu kecewa kan sama kamu? Ikut mereka aja. Aku gak apa-apa kamu tinggal.”ujar Ify sambil tersenyum. Seketika Rio mengangkat wajahnya.
“Kok kamu gak marah? Kamu malah ngedukung aku biar pindah?”Tanya Rio sedkit ganjil.
“Ngapain aku marah toh kamu bakal tetap pindah kan? Kasian loh Yo orang tua kamu kan kerja buat kamu. Ikut mereka aja. Aku gak apa-apa kok. Jangan jadi anak durhaka.”nasihat Ify yang membuat Rio tersenyum.
“Tapi nanti gimana sama hubungan kita?”
“Asal kita saling percaya dan jujur kenapa gak terus lanjut?”
“Makasih yah Fy. Kamu emang ngertiin aku.”ujar Rio yang langsung nyium kening Ify (kapan yah gue diginiin?)
“Iya sama-sama. Udah beres kan? Bawa aku pulang sekarang.”perintah Ify sok tegas tapi tetap dengan senyumnya. Rio pun langsung bangun dari duduknya disusul dengan Ify. Rio langsung ngerangkul pacarnya dan langsung membawanya pulang
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>flashback end
“Gak apa-apa deh gue harus LDR sama dia. Toh sebagai pacarnya yang baik gue harus ngedukung dia kan?”batin Ify. Sebenernya dia sedih, tapi dia gak mau jadi penghalang. Kasian juga buat orang tuanya.

***

Sesampainya tadi nganter Ify, dia langsung nemuin orang tuanya di ruang kerja mereka. Rio belum bilang ke mereka kalau dia setuju buat ikut pindah ke Surabaya.
“Mah.”paggil Rio dari pintu ruang kerja orang tuanya.
“Masuk sayang.”ujar Mamahnya yang masih anteng depan laptop-nya. Rio pun masuk.
“Rio bakal ikut Mamah Papah pindah ke Surabaya.”ujar Rio yang bikin mereka senang.
“Bener? Kamu nanti gimana sama pacar kamu?”Tanya Mamahnya masih gak percaya.
“Ify yang nyuruh aku buar ngikutin semua kemauan kalian. Kalian juga Cuma setahun kan disana?”Tanya Rio memastikan.
“Emang pacar kamu bilang apa sampai bisa bikin Superman Mamah nurut sama dia? Iya kok kita Cuma setahun.”ujar Mamahnya sedikit ingin tahu.
“Ya Ify bilang aku ikut aja sama kalia. Aku jangan maksain keinginan aku sendiri gitu deh intinya. Tapi aku gak bilang kalau aku Cuma setahun sama dia. Aku mau bikin sureprise buat dia kalau kita udah balik lagi.”jelas Rio.
“Besok bawa Ify kesini dong. Mamah pengen kenal.”pinta Mamahnya.
“Yah Mah, Rio masih kelas 3 SMP, baru juga mau masuk SMA, masa udah ngenalin pacar ke Mamah Rio?”
“Kan Mamah yang pengen kenal. Udah bawa aja besok.” Mendengar itu Rio langsung malu sendiri dan langsung ke kamarnya untuk belajar, kan bentar lagi UN (ceritanya).

***

Sayang banget, beda dengan kedua sahabatnya. Shilla tidak mendapat pengalaman apapun hari ini. Memang tadi di anter sama Riko, tapi cuman sekedar nganter dan langsung pergi. “dari pada bete mending ol Y!M”batin Shilla yang langsung ke ruang kerja papahnya buat main laptop. Ternyata Riko juga sedang online, tak lama Riko menyapa Shilla.

rikoganteng : hello Shil.
shillacantik : hey juga Ko :D
rikoganteng : lagi apa Shil?
shillacantik : lagi online aja nih, sendirinya?
rikoganteng : sama hehehe, besk gak ada PR kan Shil?
shillacantik : gak salah lo nanya PR sama gue? hahhahaha
rikoganteng : yeh ni anak haha udah makan Shil  ?
shillacantik : hehe belum nih Ko, lo?
rikoganteng : kenapa? belum juga hehe
shillacantik : gapapa hehe lo juga kenapa?
rikoganteng : makan gih nanti sakit :D gue juga gak apa-apa.

Shilla yang baru membaca Chat dari Riko langsung kesenengan sendiri. dia langsung teriak-teriakan. “Udah lama banget gue gak dapet perhatian dari seorang lelaki”batin Shilla berteriak.

shillacantik : haha iya lo juga.
rikoganteng : sip, eh ada webcam gak? kita webcaman yuk?
shillacantik : ada kok ada . oke oke.

mereka pun asik webcam-an hingga larut malam, sekitar jam 12 an mereka beru offline.

***

Hari ini Ify dan Rio tetep barengan berangkat ke sekolahnya, sedangkan Iyel tidak bareng sama Sivia, Riko juga nggak bareng sama Shilla. ada untungnya juga Ify jadian sama Rio, gak pernah kesiangan lagi ;p .Bell pelajaran pun dimulai. yang asalnya sekolah ramai mendadak sepi karen suara bell. Setelah melalui 2 mata pelajaran dan 4 jam mata pelajaran (ngerti kan?) suara bell istirahat pun berbunyi. Sivia, Shilla, Ify dan Riko pun berbarengan ke kantin. Setelah sampai di kantin merek gabung sama Iyel dan Rio yang sepertinya sudah dari tadi di kantin.
“Dari tadi bukan udah nunggu disini?”Tanya Shilla, habis ngeliat mereka kayak habis cabut pelajaran.
“Yep. Dari jam 3-4.”jelas Iyel.
“Cabut?”Tanya Riko memastikan.
“Ngga lah. Anak alim kayak gue mana mungkin cabut. Tadi pelajaran di kelas kosong.”jelas Rio.
“Oh gitu.”seru Shilla, Sivia, Ify, dan Riko kompak.
“Eh Fy, kata mamah aku kamu disuruh dateng ke rumah nanti pulang sekolah.”ucap Rio yang langsung diliatin semua teman-temannya.
“Ngapain? Mau lamaran?”celetuk Sivia yang disusul dengan tawa mereka.
“Ngga lah. Yah nyokap gue pengen kenal aja sama cewek gue. Masa gak boleh Vi?”jelas Rio.
“Oh kira gue hehehe.”celetuk Sivia.
“Yehahaha. Mau gak? Kan hari ini hari jum’at. Kita pulang jam 11.”ucap Rio lagi.
“Aku sih ayo aja.”jawab Ify.
“Eh sekarang hari terakhir sekolah yah? Seminggu kita gak akan ketemu? Ketemu-ketemu kita UN? Oh Tuhan.”ucap Sivia pasrah yang ditatap dengan tatapan bingung teman-temannya.
“Iya Vi.”jawab mereka semua kompak.
“Seminggu nanti gue udak gak boleh kemana-mana dan gak megang Hp apalgi laptop.”cerita Shilla.
“Gue juga Shil, mana betah coba.”celetuk Riko.
“Cielah sehati.”ujar Ify yang membuat pipi mereka merah kayak tomat busuk (?????).
“Ye. Emang kalian ngga?”Tanya Riko sedkit pura-pura galak.
“Iya sih gue juga sama Ko. Nasib ye kelas 9.”celetuk Iyel.
“Gue juga.”ujar Ify dan Rio bareng.
“Lo ngga Vi?”Tanya Shilla yang bingung, temennya yang satu ini santai banget.
“Orang tua gue tau gue UN kapan aja gatau. Nyuruh belajar aja kaga hahahaha”ujar Sivia sambil tertawa. Rio dan Riko yang melihat Via seperti itu jadi bingung. Iyel, Shilla, dan Ify udah tau semuanya.
“Yeh tapi tetep dong Vi belajar.”ujar Iyel.
“Iyalah. Sepinter apa gue gak belajar buat UN?”
“Tapi nanti kita dapet contekan kan dari sekolah?’tanya Rio memastikan.
“No no no! diantara kita harus janji gak boleh ada yang liat contekan. Oke?”usul Iyel yang membuat teman-temannya gak setuju. Tapi setelah di fikir-fikir boleh juga.
“Oke.”jawab mereka semua kompak.

No comments:

Post a Comment