Followers

Monday, May 10, 2010

Our Life, Our Destiny, and The Best for Us :) PART 9

Saat pulang sekolah, hari ini ada kegiatan maaf-maafan. Yah, hari ini mereka semua terakhir sekolah. Dan masuk-masuk saat Uian Nasional. Mereka libur penuh selama seminggu. Tapi, mereka bukan untuk liburan melainkan untuk belajar atau biasa disebut minggu tenang. Kelas 7 dan kelas 8 masih tetap sekolah. Semua murid pun baris untuk menunggu giliran bersalaman dengan guru. Setelah semuanya sudah bersalaman, Sivia, Shilla, Ify, Iyel, Rio dan Riko pun berkumpul di kantin.
“Semuanya maafin gue yah maafin kalau gue punya salah sama kalian. Semoga ujian kita lancar. Amin!”cerocos Shilla tulus yang dijawab dengan semua anggukan temannya.
“Amin! Maafin gue juga yah.”ucap Ify sambil menyeruput Es Jeruknya “Semoga Ujian kita lancer dan kita lulus murni 100%.”
“Yep!”celetuk Iyel sambil tetap memakan batagor “Kita libur seminggu? Yah nanti pada kangen gue lagi?”
“Yang ada lo kali kangen sama gue.”celetuk Sivia PD sambil bersikap acuh-tak-acuh.
“Iya emang kali Vi, Iyel gak ketemu lo sehari aja bagaikan keilangan ginjal sebelah.”ujar Rio asal. Gak nyambung kan? Tapi sukses membuat Iyel rada malu dan ngamuk.
“Apaan coba? Ya gue bakalan kangen lah sama kalian semua.”ujar Iyel sebiasa mungkin.
“Yayayaya. Balik yuk! Sekolah udah sepi.”ujar Shilla.
“Hem Yo, aku jadi ke rumah kamu?”ujar Ify memastikan.
“Kamu mau? Aku sih ayo aja. Kan disuruh Mamah aku.”jawab Rio yang mau berdiri tapi ketahan.
“Yah gue balik sama siapa dong? Tapi gak apa-apa deh. Sahabat gue seneng gue juga mesti seneng. Udah sana nanti calon mertua nungguin kelamaan.”ujar Shilla sambil senyum bahagia.
“Sama gue aja deh Shil kita jalan bareng ke depan. Oke?”ucap Via memberi solusi “Eh Fy, depan calon mertua jangan malu-maluin yah!”
“Tenang Vi, doain yah. Hey gue duluan yah. Yu Yo.”ceplos Ify yang langsung pergi ninggalin kantin barengan sama Rio.
“Eh Shil , bareng gue aja. Mau?”tawar Riko saat mereka hendak berangkat dari kantin.
“Hem nanti Via gak ada temen jalan. Lagian gak usah Ko takut ngerepotin.”tolak Shilla halus sambil menoleh ke arah Via.
“Udah. Pamali nolak rejeki. Gue jalan sendirian aja. Lo sama Riko. Oke?”
“Ngga deh Vi, gue sama lo aja.”
“Ngga. Udah sana.”ucap Via sambil dorong pelan Shilla ke arah Riko. “Jagain temen gue yang satu ini yah.”
“Oke. Kita duluan yah.”pamit Riko. Mereka berdua pun pergi menuju parkiran motor. Di sekolah tinggal ada Iyel dan Via. Via pun langsung keluar sekolah untuk segera pulang. Dia sama sekali gak inget disitu masih ada Iyel.
“Bareng gak Vi?”tawar Iyel setelah mengambil motornya dan sekarang sudah ada di samping Via yang sedang jalan keluar Gang sekolah.
“Hah? Lo belum balik dari tadi? Gue kira tadi gak ada lo. Hahahahahaha.”ceplos Via polos sekaligus kaget ngeliat Iyel udah ada di sampingnya.
“Yah kasian bener hidup gue kaga dianggep. Dari tadi tuh kita ber-6!.”ujar Iyel mengingatkan Sivia.
“Haha lo diem aja sih dari tadi.”
“Yaudah sini gue anterin. Naik ke motor gue.”bujuk Iyel yang sadar daritadi mereka ngobrol di tengah jalan.
“Ngga deh. Gue bisa balik sendiri.”tolak Via takut ngerepotin Iyel sambil terus jalan, Iyel pun nyeimbangin jalannya sama Via..
“Tadi lo sendiri yang bilang ke Shilla pamali kalo nolak rejeki. Udah sini naik.” Akhirnya Via pun naik ke motor Iyel. Saat dijalan, tak di sangka hujan pun turun. Mereka pun langsung nyari tempat berteduh. Kebetulan banget deket sebuah café, mereka pun berteduh disitu. Semakin lama hujan pun semakin deras.
“Kapan balik kalau ujannya deres gini? Calon lama redanya nih.”ujar Sivia lirih sambil terus gosok-gosokin telapak tangannya.
“Masuk dulu yu? Minum dulu. Dari tadi lo kedinginan kan?”tawar Iyel yang memang dari tadi memperhatikan Via. Akhirnya mereka pun masuk ke café. Setelah memesan cappuccino hangat, mereka menunggu pesanan datang.
“Kapan pulang nih kalau ujannya deres kayak gini.”ujar Iyel yang juga bingung.
“Gak tau nih. Udah jam 2 lagi. Bisa dimarahin gue balik telat.”jawab Sivia panik.
“Hem gue telfon Cakka aja deh. Biar dia bawa mobil kesini nganterin lo balik.”usul Iyel.
“Eh? Udah gak usah. Tunggu ujannya reda aja.”
“Lama loh Vi. Udah bentar gue SMS Cakka dulu.” Iyel pun langsung SMS Cakka buat ngejemput dia dan Via di café.
“Tuh kan gue jadi gak enak -_-“ucap Via sambil menunduk dengan pipi sedikit memerah.
“Enakin aja deh.” Tak lama pesanan mereka pun dateng.
“Dingin banget.”ceplos Via sambil menyerudup minumannya.
“Lo bawa sweater gak?”Tanya Iyel karena singet dia Via bawa.
“Oh iya gue bawa.” Via pun baru ingat dia bawa sweater, dia langsung mengambilnya di tas dan langsung memakainya. Setelah sekitar 10 menit mereka menikmati minuman hangatnya, Cakka pun datang.
“Sorry lama. Ada apa Yel? Tanya Cakka yang baru saja datang “eh ada lo juga Vi, hey.”
“Hello.”sapa Via.
“Anterin ni bocah balik. Ujannya calon lama redanya. Kasian nih anak orang kalau pulang sore-sore.”sahut Iyel nyuruh Cakka.
“Eh? Udah gak usah nunggu ujan reda aja.”tolak Sivia pura-pura.
“Idih. Tadi lo sendiri yang ngomel.”ucap Iyel bikin Via malu “Udah sana balik sama Cakka. Gue balik naik motor aja.”
“Yaudah yu Vi. Bye Yel”pamit Cakka sambil berlalu keluar ruangan café diikuti Via. “Permata lo aman di tangan gue.”
“Dadah Iyel.”pamit Via sambil melambaikan tangannya, Iyel pun membalasnya.
Tak lama setelah minumannya habis, Iyel pun pulang naik motornya. Untung hujan tak sederas tadi. Dia membawa motor dengan hati-hati. Fortunettely, dia bawa jas hujan. Sesaat, akhirnya sampailah Iyel di rumahnya. Sampai rumah, ia langsung mandi dan berendam air hangat.

***

Sivia dan Cakka yang dari tadi hanya diam-diaman menikmati alunan lagu-lagu Secondhand Serenade akhirnya mulai bersuara.
“Vi.”ucap Cakka memecah keheningan.
“Hm.”sahut Via rada males.
“Gimana Iyel?”
“Sehat.”jawab Via cuek. Dia tau arah pembicaraannya bersama Cakka.
“Itu sih gue juga tau Vi.”sahut Cakka lirih.
“Nah ko malah nanya ke gue?”Lagi-lagi Via pura-pura gak ngerti.
“Ya maksud gue gimana hubungan lo sama dia? Lo suka sama dia?”Tanya Cakka yang mulai to-the-point.
“Hem gimana yah gue juga belum yakin sama perasaan gue ke dia.”curhat Via malu-malu.
“Kenapa ? lo masih suka sama gue?”ucap Cakka PD yang sontak membuat Via bingung harus menjawab apa.
“Hem udah biasa aja sih. Seiring berjalannya waktu. Haha. Bahasa gue lebay.”
“Bagus. Yah kenapa lo gak nyoba buat sayang sama Iyel?”ucap Cakka berusaha jodohin sepupunya dengan Via.
“Gue lagi focus buat UN. Gue pengen nunjukin ke mereka kalau gue gak sebego yang mereka fikir. You know what happen in my family.”
“Okey I know. But, why you don’t try to love him slowly? But sure.”sahut Cakka yang jadi ngomong bahasa Inggris.
“I don’t want to try it. I just want my feel can pick what the best from me. And I think sometime if Him the best from me, I will love him. Okay?”
“Okay. But I just want you to know that he love you more than you know.” Sahut Cakka yang membuat Via kaget.
“Ah masa sih? Gue masih nganggep dia sebagai sahabat gue loh.”
“Masa lo gak ngerasa sih Vi?”
“Kadang gue ngeraa dia lebih sama gue. Tapi gue fikir karena dia kasihan sama gue.”ucap Via yang sebenernya dia juga sudah ada perasaan khusus sama Iyel.
“Kalau cuman kasihan, ngapain dia bela-belain ujan-ujanan kaya tadi buat lo?”mendengar pernyataan dari Cakka, Via tertegun mencerna kata-kata Cakka.
“Iya sih. Yah nanti deh gue fikirin lagi.”
Mereka pun kembali terdiam. Akhirnya sampailah di depan rumah Via.
“Thanks yah Cak, mampir ga?”ucap Via basa basi sambil nutup pintu mobil.
“Ngga deh. Bye! Salam buat Kak Zahra.”
“Oke.”
Cakka pun melajukan mobilnya kembali. Setelah lama mobilnya pun menghilang dari pandangan mata Via. Via pun segera masuk ke dalam rumah.
“Kemana aja? Jam segini baru pulang.”ujar Mamah Indah ketika melihat Via baru sampai rumah jam 4-an.
“Tadi ujan mah. Via neduh dulu.”jelas Via jujur.
“Alesan mulu. Gak usah pake bohong.” Mendengar perkataan ibunya, Via langsung ke kamarnya. Dia mendengar musik kencang-kencang melalui headset mencoba mengalihkan fikirannya.

***

Ify dan Rio yang tadi langsung pulang ke rumah Rio, hampir saja keujanan. Untungnya, ujan turun waktu mereka mulai masuk blok rumah Rio. Alhasill, baju mereka sedikit yang basah. Mereka berdua pun langsung turun dari motor Rio. Rio langsung mencet bel rumahnya bertanda minta di bukain pintu (yaiyalahh. Masa mau makan?). tak lama pintu pun dibuka sama Mamahnya Rio.
“Kamu keujanan yah?”Tanya Mamah Rio sambil muter-muterin badan Rio “Eh ini Ify yah? Cantiknya. Ayo masuk.”
“Hehe makasih Tante.”jawab Ify malu-malu.
Mereka bertiga pun duduk di ruang tamu. Rio langsung ke kamarnya buat ganti baju sekalian bawain anduk buat Ify. Tak lama Rio dateng.
“Keringin dulu rambutnya nih Fy.”ujar Rio sambil nyodorin anduk.
“Makasih.”Ify pun langsung ngeringin rambutnya takut flu.
“Yo, suruh si Mbo bikinn buat Ify nih, kasian kedinginan.”suruh si Mamah.
“Iya Mah, eh Aku mandi dulu ya, kamu gak apa-apa kan aku tinggal?”Tanya Rio pada Ify.
“Iya gak apa-apa, ada Mamah kamu ini.”
“Awas yah Mah jangan ngapa-ngapain pacar Rio.”ujar Rio sambil berlalu dengan senyumannya.
Tak lama minuman buat Ify pun dateng.
“Diminum Fy. Dingin yah? Tadi kok gak neduh dulu?” Tanya si Mamah sedikit gak tega ngeliat Ify yang 20% basah.
“Tadi udah di depan blok Tante, jadi kepalang.”jelas Ify.
“Oh iya. Hem kamu udah tau Rio mau pindah?”ujar Mamah Rio mengalihkan topic.
“Udah kok Tan.”jawab Ify santai sambil tersenyum.
“Kamu ngjiinin?”
“Iya dong Tan, kenapa aku mesti jadi penghalang?”jawab Ify dengan sopan.
“Kamu gak takut buat ngejalanin LDR?”Tanya Mamah Ify terus penasaran.
“Ngga kok, selama aku sama Rio masih saling percaya.”ujar Ify jujur sambil menyelurup minuman hangatnya.
“Oh iya. Kamu udah berapa lama pacaran sama Rio?”Tanya Mamah Rio lagi-lagi mengganti bahan pembicaran.
“Baru juga seminggu ko Tan, bahkan belum.”
“Ah masa? Rio udah lama banget sering cerita tentang kamu.”
“Dia cerita apa aja Tan tentang aku?”Tanya Ify tak kalah penasaran.
“Ya katanya dia suka sama kamu waktu kamu lagi tugas PMR, eh dia kan mimisan, terus kamu yang ngobatin dia. Dia cerita sih love at the first sight gitu Fy.”ujar Mamah Rio sok gaul ;p
“Ini sih sama kayak gue awal mula suka sama dia”batin Ify. Tak lama Rio pun datang dengan wajah segar hais mandi.
“Ngomongin aku yah?”Tanya Rio PD yang langsung duduk di kursi atas Mamahnya.
“Idih PD banget kamu. Temenin Ify nya nih. Mamah masih ada kerjaan.”ucap Mamah Rio sambil bangun dari duduknya “Fy, tante tinggal yah.”pamitnya.
“Ke atas yu? Gak enak ngobrol disini.”ajak Rio yang langsung narik tangan Ify menuju balkon ruangan di atas. Mereka pun duduk di balkon.
“Tadi mamah nanya apa aja?”Tanya Rio penasaran.
“Mu tau ajaaaaaaaaaaaaaa.”jawab Ify tersenyum bandel.
“Eh ngeyel. Ngomong apa aja? Gak aku anter pulang nih.”
“Yaudah aku pulang sendiri.”jawab Ify sambil ngeliat-liat pemandangan.
“Ih ceritain.”bujuk Rio ngegoyang-goyangin bahu Ify.
“Ya Mamah kamu nanya aja aku udah berapa lama pacaran sama kamu. Terus aku udah tau belum kamu mau pindah.”jawab Ify sejujur-jujurnya.
“Terus kamu jawab?”Tanya Rio lagi yang masih penasaran. Sekarang muka mereka sedang berhadapan.
“Ya aku jawab semuanya.”ujar Ify sambil tersenyum manis.
“Aku takut kalau nanti kangen sama kamu.”ucap Rio lirih, dia menunduk.
“Kan bisa webcaman kali. Jaman udah canggih.”ujar Ify memberi solusi sambil tersenyum enteng.
“Tapi kan gak seru.”
“Kok jadi cengeng? Harusnya aku yang gini, bukan kamu.”ujar Ify sambil menegadah wajah Rio. Akhirnya Rio pun kembali tersenyum melihat pacarnya ceria. Dia mengambil gitar dan langsung meyanyikan lagu bersama Ify.
Menatap indahnya senyuman di wajahmu
Membuatku terdiam dan terpaku
Mengerti akan hadirnya cinta terindah
Saat kau peluk mesra tubuhku
Banyak kata yang tak mampu kuungkapkan kepada dirimu
Aku ingin engkau selalu hadir dan temani aku
Di setiap langkah yang meyakiniku
Kau tercipta untukku
Meski waktu akan selalu
Memanggil seluruh ragaku
Kuingin kau tau, ku slalu milikmu yang mecintaimu, sepanjang hidupmu…….
Gak kerasa, waktu sudah menunjukan jam setengah 6. tapi ternyaa Ify tertidur di bahu Rio saat tadi sedang bernyanyi. Rio pun langsung bawa Ify ke kamar tamu. Ia tatap lekat wajah Ify, lalu ia cium kening Ify. Ia pergi meninggalkan Ify dikamar, takut mengganggu Ify tidur. 15 menit kemudian Ify bangun dan langsung nyamperin Rio di kamarnya. Akhirnya Ify pun minta pulang, dan diantar oleh Rio.
Rio mengantar Ify naik mobil ibunya. Karena hujan masih terus turun. Akhirnya mereka pun sampai di depan rumah Ify. Karena tak enak hati dengan orang tua Ify, Rio pun mengantar Ify sampai pintu rumahnya.
“Assalamu’alaikum Mah.”ucap Ify sedikit teriak sambil memencet bell rumah dan mengetuk pintu.
Tak lama wanita berumur sekitar 38 tahun keluar membukakan pintu “Wa’alaikum salam Fy. Kemana aja kok baru pulang?”tanyanya “Eh ini Rio yah?”
”Tadi Ify ke rumah saya dulu Tante”jelas Rio “Mamah saya mau ketemu sama Ify”
“Oh iya. Masuk dulu yu.”ucap Mamah Ify sambil tersenyum. Mereka bertiga pun masuk. Persis seperti tadi di rumah Rio. Ify minta izin dulu buat mandi.
“Ify udah bilang ke kamu?”Tanya Mamah Ify menatap Rio.
“Belum”jawab Rio bingung“tentang apa Tan?”
“Hem Ify,”ucapnya menggantung “Ify sakit kanker otak. Tante padahal udah minta ke dia buat cerita ke temen-temennya. Tapi dia gak mau. Paling tidak dia cerita ke kamu.”ceritanya.
Rio termenung. Sedikit sedih. Bukan! Sangat sedih “Udah stadium berapa tan?”tanyanya bergemetar, masih gak percaya sama yang baru aja dia dengar.
Mamah Ify menatap wajah Rio dengan tatapan gak tega “masih stadium satu. Kemungkinan buat sembuh lumayan besar. Yah tapi tetap saja Ify gak boleh terlalu cape.”
“Tante percayain Ify sama saya.”ucap Rio meyakinkan “Rio pulang dulu ya Tan. Bilangin ke Ify saya pamit.”
Mamah Ify mengantar Rio ke depan rumah “Makasih yah Nak Rio.”
Rio pun tersenyum lalu masuk ke dalam mobilnya.

***

Iyel yang sudah datang dari tadi malahan sudah mandi lagi, baru melihat Cakka yang baru datang. Dengan tak sabar ia langsung menyambar Cakka.
“Via lo anterin sampe rumah kan?”Tanya Iyel takut-takut Cakka nurunin Via di jalanan.
“Yaiyalah.”jawabnya sambil mengambil posisi duduk di sebelah Iyel “Gak sejahat itu juga kali gue kalo ke cewe.”
“Oke. Tadi ngobrol kan sama dia?”ucap Iyel penasaran “ngobrolin apa? Ngobrolin gue?”
“Hmmm”jawab Cakka sambil bangkit buat ngambil minum.
“Ngomong apa?”Tanya Iyel sambil ngeliatin Cakka nuangin minuman ke gelasnya.
“Mau tau aja lo.”ujarnya sambil menegukkan minumnya.
“Ayolah”bujuk Iyel berjalan menghampiri Cakka “Sama sepupu sendiri tega yah”
“Ya gue Tanya gimana perasaan dia ke lo.”jawab Cakka seadanya.
“Terus dia jawab apa?”Iyel menunggu jawaban dari Cakka dengan penuh harapan.
“Dia bilang lagi pengen serius buat UN. Menurut gue lo support dia dulu aja. Kesananya, gimana nanti.”
Iyel tersenyum dan langsung ke kamarnya.

***

Sivia yang baru beres sholat, mengaji, dan berdoa langsung mengambil buku pelajarannya dan beregegas menuju ruang kerja ayahnya buat belajar. Di ruang kerja ayahnya sangatlah hening, jadi sangat nyaman buat belajar.
“Vi, si bibi pulang kampung seminggu. Tugas kamu jadi nyapu sama ngepel yah. Kak Zahra nyuci, mamah masak. Bagi-bagi tugas. Kamu juga libur kan seminggu?”ucap Mamah Indah saat melihat Via mau ke ruang kerja.
“Hmmm.”Via menjawab sambil berlalu.
“Udah tau mau ujian, malah disuruh kerja. Bukannya suruh belajar.”batin Via.
Via pun langsung belajar, malas buat ngurusin semuanya. Dia belajar Bahasa Indonesia, karena dia paling lemah dalam pelajaran itu, waktu TO kota saja nilai B. Indonesia nya hanya 6,20 (sebenernya itu nilai penulis. Malu-maluin yah ;p). dari 40 soal ia mampu mengerjakan semuanya dan 12 soal salah. Jadi kalau dihitung-hitung Cuma dapet nilai 7,60.
“Udah deh Vi gak bakat dalam pelajaran ini.”ucap Via ngomel sendiri. Setelah beres, ia pun bergegas ke kamar, bukan tidur, tapi main laptop buat ngedit-ngedit foto.

***

Hari ini hari sabtu dan mulai libur selama seminggu kedepan. Hari ini hari terakhir Shilla buat main. Dan selanjutnya harus belajar buat UN. Tiba-tiba Hp nya berbunyi saat Shilla baru beres mandi.

From : Riko
Shil, hari ini lu boleh main gk?

To : Riko
Blh, knp Ko?

From : Riko
Tmenin gw beli buku yu

To : Riko
Oke. Jam brapa?

From : Riko
Sejam lagi gw jemput

To : Riko
Gue tunggu

Setelah sekita sejam Shilla nunggu, akhirnya Riko datang. Shilla langsung pamitan sama Ayah, Bundanya. Dia langsung nemuin Riko di depan.
“Gue gak usah ijin dulu ama bunda lo?”Tanya Riko saat Shilla baru menghampirinya.
“Tadi udah gue ijinin lo mau bawa gue.”
“Yaudah, naik.”
Shilla pun naik ke motor Riko. Riko pun melajukan motornya. Akhirnya sampailah mereka di sebuah Mall. Mereka berdua segera menuju ke tok buku. Setelah memilih buku latihan soal UN buat Riko, mereka ke sebuah café buat makan.
“Thanks yah.”ucap Riko saat mereka sudah siap dengan pesanan masing-masing.
“Buat?”Tanya Shilla bingung.
“Nganterin gue.”jawab Riko tersenyum simpul.
Shilla pun mengangguk dan memakan nasi goreng pesanannya.
“Lo mau masuk SMA mana Shil?”Tanya Riko setelah mereka sudah beres menghabiskan makanan masing-masing.
“Smanli (red : SMA N 5) aja deh kayanya, lo Ko?”
“Gue juga Shil. Sampai jumpa di smanli ye.”ujar Riko. Memang dari dulu Riko mau masuk situ, bukan karena ada Shilla.
“Oke oke.”
Tiba-tiba mata Riko mulai berkunang-kunang. Dia menahan sakit yang ia rasakan. Shilla yangmenyadari itu langsung panik dan nanya,
“Lo kenapa Ko?”Tanya shilla, tergurat sedikit kekhawatiran dari waah Shilla.
“Ngggg.”Riko menjawab masih dengan memejamkan mata menahan sakit.
“Lo pusing?”Tanya Shilla sambil terus merhatiin Riko.
“Ngga kok Ngga.”Riko berusaha menghilangkannya dan tersenyum seolah-olah udah gak ada apa-apa, “tadi cuma pusing biasa aja, tapi udah ngga.”
“bener?”Shilla masih khawatir sama orang yang dia sayang.
“Serius.”Riko menjawab sambil membentuk V di jarinya.
Setelah lumayan berbincang cukup lama, mereka pun pulang. Riko mengantar Shilla sampai depan rumahnya.
“Mau mampir gak?”tawar Shilla saat baru turun dari motor.
“Ngga usah. Salamin aja buat ortu lo.”jawab Riko sambil tersenyum.
“Oke.”ujarnya sambil mengacugkan jempolnya.
“Eh nanti malem webcam-an lagi yu. Malem ini kan terakhir Shil.”ajak Riko.
“Oke kalau mau OL, sms gue aja.”
“Sip”
Riko pun langsung melajukan motornya. Shilla pun masuk ke dalam rumahnya.

No comments:

Post a Comment