Followers

Thursday, May 27, 2010

Our Life, Our Destiny, and The Best for Us :) PART 14

Mereka pun keluar dari ruangan Dokter Danang dan menuju parkiran, saat melewat ruangan kemotherapy Ify melihat seorang temannya keluar seperti habis di khemo, (yailah masa abis nyalon? Hemmmmm jayus –“). Ify langsung ngalihin pandangan buat meneliti muka orang itu. Itu temennya atau bukan. Ternyata ia. Gak mungkin salah. Ify yang ngeh langsung nyamperin si korban , loh? Maksutnya orang itu heheh,
“Riko?”Tanya Ify uang baru saja nyamperi temennya yang baru keluar dari ruangan khemo. “lo…..ngapain dari….ruangan, khemo?”Tanya Ify tersendat, takut terjadi sesuatu yang tidak ingin terjadi. Ify tau itu ruangan khemo karena ada tulisan di depan pintunya hahahahahaha ngga ngga wajtu Ify difonis kena kanker dokter nyaranin buat dia di khemo dan nunjukin ruangan buat khemo nya.
Riko langsung gelagapan begitu ketemu sama Ify, dia berusaha nyembunyiin semuanya tapi dalam hati dia juga udah gak mau nyembunyiin itu, “Ya…. Kaya yang lo liat.”jawab Riko enteng, Alvin dan Ozy nyamperin Ify, “gue abis di khemo.”lanjutnya.
Ify sedikit terngaga, “Lo gak sakit kan?”Ify masih nanya berusaha buat apa yang barusan dia denger gak beneran, “lo nganterin siapa?”
“Gue yang di khemo Fy.”jawab Riko enteng, “sorry gue gak pernah cerita.”
“Lo kenaaaa…..”Ify belum beres melanjutkan pertanyaannya. Terlalu takut buat nanya dan dapet jawabannya. Ify sama Riko emang deket tapi gak sedeket dia sama Iel. Riko cenderung lebih pendiem kalau sama cewek.
“Gue kena kanker hati Fy.”jawab Riko sigap.
Ify gak percaya dengan apa yang baru aja dia denger. Rasanya terlalu berat buat ngedenger salah satu sahabatnya yang emang gak gitu deket sama dia harus menderita penyakit ini, “udah stadium berapa Ko?”Tanya Ify berusaha ngumpulin tenaga buat nanya semuanya.
“3 Fy.”jawab Riko enteng, dia nahan nangis, tapi masa dia harus nangis di depan umum, depan cewek pula.
“Dari pada ngobrol disini, lo ikut kita aja ke mall. Lo gak nungguin siapa-siapa juga kan?”ajak Alvin yang sebenarnya dari tadi gak enak banget dengan posisinya. “Gue Alvin.”ucap Alvin sambil nyodorin tangannya buat salaman.
“Ngga kok gue sendiri kesini. Gue Riko.”Riko menjabat tangan.
“Aku Ozy kak.”ucap Ozy sok imut.
“Ini adek gue Ko.”ucap Ify sambil ngeloyor kepala Ozy.
“Halo Ozy.”sapa Riko ramah.
“Yaudah yuk kita ke mall.”ajak Alvin.
Alvin dan Ozy pun jalan duluan di susul dengan Ify sama Riko. Di mobil Ify duduk di depan sama Alvin, dibelakang ya sisanya. Mereka pun sampai Mall dan langsung ke café tempat biasa makan ice cream. Setelah memesan dan pesanan pun datang, sambil makan ice cream Ify melanjutkan pertanyaan yang tertunda.
“Lo kenapa bisa kenaaa….”ucap Ify, dia lagi-lagi gak tega nanyain semuanya. Walau Ify juga kena kanker otak, tapi kanker dia masih stadium 1 dan kesempatan buat sembuh masih besar, sedangkan Riko? Dia sudah parah, stadium 3.
“Hem gue juga gaktahu tapi dari kecil gue emang punya kelainan hati gitu . malah dari pas nyokap USG gue, udah ketauan. Terus waktu kecil gue udah sering sakit-sakitan. Awalnya dikira gue kelainan hati, tapi ternyata kanker.”cerita Riko panjang lebar. Ozy sedih ngedenger temen kakaknnya ini cerita. Gak sadar air mata Ozy ngalir itu aja. Namanya juga masih kelas 7 ;p. Alvin juga ngedengerin penjelasan Riko dengan baik. Ify yang duduk disebelah Ozy natap Ozy bingung, sebenarnya Ify juga sedih banget.
“Tapi penyakit lo masih bisa di sembuhin?”Tanya Alvin, kali ini dia ikut-ikutan nanya.
Riko menyuap ice cream rasa tiramisu nya, “bisa, tapi cuma kalau ada yang mau transfuse hatinya buat gue, kalo ngga….”jawabnya sambil tersenyum pahit. “gue tinggal nunggu Tuhan ngejemput gue.”
“Tapi kalau diusahain pasti bisa sembuh kan Ko?”ucap Alvin sambil mandangin Riko yang udah sedih banget.
“Tapi kan jarang banget Vin yang mau gitu aja transfuse in hati nya buat gue. Lagian kalau buat bertahan hidup aja gue capek dari pada nunggu yang mau transfuse, gue harus khemo lah cuci darah lah.” Jelas Riko lagi, emang semenjak Sivia, Riko, Ify, Rio, Shilla, Gabriel ngumpul bareng, dalam beberapa sekmen Riko suka izin buat gak ikutan, terlebih lagi itu 3 hari sekali. Paling alesan dia nganterin siapalah itu.


“Ko ikut gak?”Tanya Rio saat itu mereka mau ke bukit pelangi bareng bareng menghapus penat baru beres US.
“Ngga deh kayaknya.”jawab Riko. Wajah Shilla langsung cemberut.
“Kasian Shilla gak ada yang ngeboncengin.”celetuk Ify. Mereka emang udah ada boncengannya, tapi saat itu Iel bawa mobil soalnya mereka gak lagi pulang sekolah.
“Hem sorry yah Shil.”ucap Riko lirih sambil tersenyum ke arah Shilla. “lo sama Iel Via aja yah. Gue ada urusan nih. Penting.”
“Iya gak apa-apa.”ucap Shilla.
Akhirnya mereka pun pergi tanpa Riko. Mereka sama sekali gak curiga karena Riko gak ikut. Padahal Riko udah sering nolak buat jalan bareng.


“Lo sendiri ngapain Fy ke rumah sakit?”Tanya Riko yang kali ini udah bisa negakin wajahnya, Ify shock.
“Tadi gue cuman nebus obat buat bude gue.”ucap Ify beralasan. Alvin sama Ozy ngerti kalau Ify belum mau cerita sama siapapun.
“Oh gitu.”jawab Riko. Sebenernya dia curiga sama ekspresi Ify waktu ditanyain tentang itu. “Ozy, matanya kok merah?”Tanya Riko baru ngeh sama ekspresi Ozy.
“Ozy sedih ngedenger kisah Kak Rio.”jawab Ozy polos.
“Udah udah masa cowok cengeng?”hibur Riko. Mereka semua tertawa.
Mereka pun ngelanjutin makan ice cream nya. Setelah beres, Alvin Ozy Ify dan Riko balik lagi ke rumah sakit. Ternyata dari tadi Riko ninggalin motornya di rumah sakit, jadi terpaksa dia ikut lagi ke rumah sakit buat ngambil motor. Ify sebenarnya udah gak sabar buat tahu hasiil labnya.
Akhirnya Alvin, Ify sama Ozy sampai di raungan Dokter Danang buat nerima hasil lab.
“Ehm Fy.”ucap Dokter Danang sambil berdeham. “belakangan kamu terlalu capek yah?”
“Ngga kok Dok, tanya aja mereka.”jawab Ify sambil nunjuk kedua lelaki itu. Alvin sama Ozy langsung nyipitin mata mereka ke arah Ify, kalau Alvin sih gak usah wong udah sipit.
“Hemmmm.”ucap Dokter ngegantung, “penyakit kamu makin parah, apalagi kamu yang gak mau khemo membuat virus-virus makin menyebar dengan mudah.”jelas Dokter Danang yang membuat Ify Alvin dan Ozy tercengang.
“Kata Ozy juga apa. Kakak tuh harus ikut khemo biar cepet sembuh.”ucap Ozy sok nasehatin Ify , tergurat mimic kekhawatiran di wajah Ozy yang bikin Ify sadar kalau Ozy bener-bener sayang sama dia. Lama kelamaan Ozy menangis.
“Kalau kamu mau, kamu bisa mulai khemo besok. Besar kemungkinan buat kamu sembuh.”nasihat Dokter Danang, Ify yang ngedenger semuanya nyoba buat nahan kesedihannya dengan terus positive thinking.
“Emang kalau aku Kemo, aku bakalan sembuh?”Tanya Ify, gak bisa dipungkiri, sekarang air mata perlahan udah ngalir di pipi Ify, Alvin yang diri di sisi Ify cuma bisa ngelus-ngelus punggung Ify. Dia ngerti banget kondisi Ify.
Dokter Danang menghela nafas, “Kalau semangat kamu besar, saya yakin kamu sembuh.”ucap Dokter Danang sambil tersenyum.
“Kakak denger kan dari dokter? Kaka harus sembuh.”ucap Ozy masih dengan tangis. Sifat Ozy yang selama ini nyebelin di depan Ify hilang gitu aja waktu adiknya nangis karena perhatian sama dia.
“Ify tersenyum,”Kapan saya mulai bisa khemo Dok?”Tanya Ify sambil tersenyum. Dia ngusap air matanya dan air mata Ozy.
“Kalau kamu mau kamu bisa mulai besok. 4 hari sekali kamu bisa khemo. Kalau bisa besok sekalian sama orang tua kamu. Masih ada yang harus saya sampaikan.”terang Pak Danang. Karena semua sudah beres mereka semua pun pamit dari ruangan Dokter danang.
Ternyata dari luar ada seseorang yang mendengar semua percakapan Ify dengan Dokter Danang. Saat Ify membuka pintu, orang itu langsung senyum sama Ify. Ify yang kaget langsung berusaha nyembunyiin semuanya.
“Gue uda tau Fy. Semangat yah.”ucap si penguntit (gak enak yah? Berasa apa gitu)
“Riko? Lo masih disini?”Tanya Ify mengalihkan pembicaraan. Ya, orang yang mendengar semuanya adalah Riko.
“Ya.”jawab Riko enteng, dia melanjutkan, “gue penasaran ngapain lo kesini , diam-diam gue ikutin dan gue dengerin. Sorry kalau gue gak sopan, tapi lo juga sahabat gue, gue pengen tau.”
“Gak apa-apa ko Ko.. malah gue udah lumayan tenang kalau satu persatu temen gue udah tau.”jelas Ify sambil melangkahkan kaki duduk di kursi khusus yang buat nunggu. Riko, Alvin, Ozy duduk di sebelah Ify.
“Kapan lo mau ngasiih tau anak-anak tentang ini?”Tanya Ify pada Riko.
Riko tersenyum kecut, “Gak tau deh.”jawab Riko enteng, “lo sendiri?”Riko balik bertanya.
“Secepatnya.”jawab Ify tegas.
“Kita sama-sama Khemo yah Fy kita bareng-bareng berjuang buat hidup. Oke?”ucap Riko bersemangat, semuanya tersenyum, “Kita berjuang demi sahabat-sahabat kita, demi orang yang sayang sama kita.”tambah Riko.
“Semangat.”ucap Ify. Setelah itu mereka pun pulang. Sesampainya di rumah Ify langsung memberi tahu ibu dan ayahnya.

***

Keesokan harinya Sivia kembali melakukan pekerjaan. Ya, dia harus nyapu dulu sebelum berangkat ke sekolah. Maka dia harus bangun rada pagian biar gak kesiangan. Pembantu Via minta izin buat pulang kampun lagi karena ibunya masih sakit-sakitan di kampung.
Setelah beres menyapu, dia langsung mandi sholat dan beres-beres buat berangkat. Dia pun pamit. Dia berangkat naik angkot ke sekolah karena jarak rumah ke sekolah yang cuma 15 menit.
“Shil, Ify kembali ngaret?”Tanya Via saat baru datang melihat kursi sebelahnya masih kosong.
“Yah mungkin. Tapi dia gak akan kesiangan kayak dulu.”jawab Shilla sambil mendekati Via. Tak lama Ify datang.
“Panjang umur nih anak.”ceplos Via saat menyadari kehadiran Ify.
“Amin.”
“Eh hari ini praktek apa?”Tanya Shilla mengalihkan pembicaraan,dasar yah anak-anak males jadwal ujian praktek aja gak tau.
“Pertama agama, kedua TIK, tapi TIK kosong soalnya waktu itu kan udah.”jelas Ify. Karena Ify yang paling pinter diantara mereka, jadi dia tahu jadwal walaupun sebenernya dia males. Shilla manggut-manggut.
“Fy minta surat dan tetek bengek nya yuk ke Pak Oni.”ajak Via.
“Kayaknya belum dateng deh, nanti aja kalau udah agama.”
Bell tanda masuk pun berbunyi, Ify dkk langsung ke musholla buat praktek agama.

***

Praktek agama pun beres. Ify dan Via langsung bergegas ke ruangan Pak Oni. Shilla memilih buat gak ikut, jadinya di di kantin sama Riko, Rio, dan Iel. Setelah mendapat semua yang di butuhkan, Via dan Ify langsung nyusul ke kantin.
“Kalian gak praktek?”Tanya Via pada Rio dan Iel. Mereka kan gak sekelas sama Via.
“Gue praktek IPA, cuma ngumpulin ketan doang, itu pun bikin dirumah, jadi bebas.”jelas Rio , Iel ngangguk tanda setuju.
“Eh Vi berarti kita tinggal akte sama foto yah?”cap Ify ngalihin pembicaraan sama Via.
“Iya, sama surat keterangan sehat dari dokter.”jawab Via. Ify diam. ‘keterangan sehat? Gue? Sehat?’ ucap Ify dalam hati.
“Mau aku anter ke dokter buat minta surat keterangan sehat?”tawar Rio yang duduk di depan Ify, Ify nunduk gak kuat nahan rasa kesediha menyadari dia punya penyakit yang sangat serius. Riko ngerti banget apa yang ada di otak Ify.
“Aku nanti sama Mamah aja. Kamu nganterin aku nyetak foto aja yah.”jawab Ify sambil berusaha menegakkan badannya.
“Emang paling lambat kapan daftarnya?”Tanya Shilla akhirnya bersuara.
“Hari sabtu, tapi takut penuh Shil.”Via menjawab.
“Lo ngga ikutan kayak mereka?”Tanya Shilla sambil melihat Iel. Iel yang dari tadi cuma mainin es jeruknya kembali konsen.
“Smakbo gak usah pake gituan.”jawab Iel enteng, “Smanli masih regular kan?lo sama Riko kan?”
“Yap.”jawab Shilla dan Riko berbarengan.
Tak lama dariitu mereka pun pulang. Shila sama Via pulang bareng. Tadinya Riko nawarin Shilla buat bareng, tapi karena ga enak udah keseringan nebeng, Shilla pun nolak. Begitu pula Via dan Iel. Rio yang udah janji buat nganterin Ify pun ke nganterin Ify dulu ke rumahnya buat ngambil CD foto yang buat di cetak. Lalu mereka pun bergegas ke Mall buat nyetak foto.
***

Saat sampai rumah, Via langsung minta anter Mamahnya ke klinik buat minta surat keterangan sehat dengan memohon ke mamahnya akhirnya Mamahnya mau juga nganter Via.
Seberes dari klinik Via langsung nyetak foo di sebelah, kebetulan sebelah rumahnya tukang foto copy, jadi kalau buat nyetak foto close up doangan sih bisa. Sembari nunggu hasil cetakan dia nyari nyari akte. Setelah ketemu langsung dia fotocopy sembari ngambil foto.
“Beres juga persyaratannya.”ucap Via sambil bersihin telapak tangannya ketika semua persyaratan sudah terkumpul.”Sekarang tinggal ngingetin mamah buat besok.”ucap Via ngomong sendiri. Dia langsung nemuin mamahnya yang lag nonton di ruang TV sama Kak Zahra.
“Mah jangan lupa yah besok ke Smanti.”ucap Via mengingatkan, takut mamahnya lupa.
“Lo jadi serius mau tes Smanti?”Tanya Kak Zahra dengan nada merendahkan.
“Kenapa?”Tanya Via sambil duduk di sebelah mamahnya.
“Gue kira lo bercanda.”ucap Kak Zahra enteng, “nyali lo besar juga buat tes Smanti.”
“Gue bilang kan nyoba doang apa salahnya sih?”ucap Via gemes sama kakanya yang tukang ngerendahin.
“Palin pas pengumuman lo cuman kecewa karena gak keterima.”kata Kak Zahra. Ngeselin bener!
Via gak ngejawab. Dia tau kalau ngejawab gak bakalan berjenti juga. Jadi dia lebih milih diem.

No comments:

Post a Comment